::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 20 May 2014

Trail Run - Suaka Elang Loji

    Sabtu kemarin, di luar rencana, gw ikutan Trail Run Derby yang ketiga. Di luar rencana, karena gw kira ini trail tanggal 24, yang mana kalo tanggal 24 gw ga bisa. Dan kebetulan juga sabtu kemarin (18/5) gw belum punya rencana apapun. Jadi ketika ajakan itu datang, gw langsung iyain aja.

    Subuh itu (tsah, kayak cerita anak ni kata-katanya), entah kenapa gw bisa bangun tepat waktu. Jam 4 pagi gw udah bangun. Mungkin karena gw kebelet pipis. Entahlah. Sesuai jadwal, tim trail kumpul jam 5 pagi di SPBU Margonda ato SPBU Derby kita nyebutnya. Karena kalo ada event yang rombongan gini, kita emang selalu kumpul di sini. Walopun seinget gw ga ada yang beli bensin disini. Haha.

    Tim berangkat jam 5 pagi menuju... emmm.. menuju... entahlah, gw ga ngerti jalan. Yang jelas kita menuju lokasi trail, Loji. Dan sepenuhnya gw percayakan masalah transportasi ini kepada yang nyetir. Sejam kemudian kita udah nyampe di pos parkir mobil. Agak berbeda dengan trail-trail sebelumnya, karena di tempat parkir ini kita masih belum merasakan udara gunung. Masih seperti perkampungan pada umumnya. Untuk ukuran daerah gunung, daerah ini cukup ramai.

    Dari pos parkir kita lari sekitar 2km di trek aspal. 100% masih di areal pemukiman penduduk. Meskipun jalannya udah nanjak gila. Gw sendiri yang awalnya lari penuh semangat pada akhirnya kudu ngesot juga, menyerah dengan keadaan. Sampe di ujung aspal, ada sekolah. Ya, sekolah. Gw cukup takjub juga ada sekolah di areal seperti ini. Dan ketika gw tanya sama anak-anak yang lagi menunggu bel masuk, 'dimana rumah mereka?', dan mereka menjawab 'di bawah'. Ya, gw mikirnya, kaki ni anak pasti udah terlatih. Tiap hari latihan uphill kek gini. Apalagi kalo mereka berangkat telat, pas ada peer dan mereka belum ngerjain yang otomatis kudu cepet-cepet biar dapet contekan, dan kebetulan juga gurunya killer, pasti mereka bakalan lari, pasti. Dan as you know, lari di tanjakan kayak gini sungguh tidak mudah sodara. Sungguh berat perjuangan mereka.


    Puas mantengin anak-anak SD yang jajan bakso bakar, kita melanjutkan perjalanan. Kali ini trek sudah semi hutan. Artinya, kiri-kanan udah mule banyak poon, tapi jalannya masih ada kerikil-kerikilnya. Kira-kira lari sekitar 1km, sampe di POS Suaka Elang. Well, dari pos sini mule terlihat suasana hutan dengan pohon pinus yang menjulang tinggi di depan sana. Tapi sayang sekali kita belum bisa melihat kawanan elang, karena kawasan suaka baru dibuka jam 12 siang.

    Trek trail yang sebenarnya dimulai dari sini. Diawali dengan menyeberang jembatan gantung (seperti kamu yang menggantungkan hatiku #tsah), kami resmi masuk hutan. Tiada lagi rumah penduduk, tiada lagi aspal, yang ada hanya aku dan kamu, poon-poon maksudnya. Semakin lama trek semakin gila. Bermacam taneman yang ga gw kenal mulai mengganggu lari gw. Daun-daun yang over rindang, akar taneman yang bikin kepeleset, sampe trek batu yang ga memungkinkan lagi buat lari. Terlalu nanjak dan terlalu sedikit pijakan menjadikan separoh trek kudu dilalui dengan jalan.

    Ga lama, kami udah sampe di puncak. Emejing kata gw. Di atas sana ada air terjun dengan batu-batuan yang cadas gila. Over gede dan over licin (banyak lumutnya). Tanpa ba bi bu, gw langsung mandi di bawah guyuran air terjun. Dan itu keputusan yang salah. Harusnya gw lepas baju dulu, karena dingin gila. Dan well, sepanjang perjalanan turun gunung, gw kudu nahan dingin karena baju yang masih basah.

    Trail run diakhiri dengan makan siang bareng di... emmm.. di... gw lupa namanya. Ga banyak anak-anak trail yang gw kenal (maap), tapi suasana kekeluargaan bener-bener kerasa. Ya, walopun sampe hari ini gw ga apal nama mereka satu-satu, but overall, this is a nice trail run. Si ya on de neks trel.


No comments:

Post a Comment