::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 3 April 2014

How i miss you,

    Banyak yang ga percaya kalo gw punya sodara kembar. Well, karena itu memang benar. Hehe. Karena emang di data keluarga, gw emang ga punya sodara kembar. Tapi percayalah, bahwa gw punya sodara kembar. Ato kalo masih ga percaya, pura-pura aja situ percaya gw punya sodara kembar #maksa.

    Well, pertama kali kita menyadari kekembaran kita adalah pas kelas dua SMK. Kita temenan. Tapi temen macam apa yang kalo terjadi sesuatu sama dia, gw bisa kerasa dan tau. Temen macem apa yang kalo mau pergi bareng, tanpa janjian bisa tiba-tiba pake baju yang match. Temen macem apa yang bisa dateng ke tempat yang sama tanpa janjian sebelumnya. Well, bagi gw, doi bukan hanya temen. Kita sodaraan. Sodara kembar.

    Sejak kita lulus SMK, bisa diitung berapa kali kita ketemuan. As you know lah, meski kembar, tapi kita punya keluarga yang berbeda. Hehe. Tapi meski begitu, tiap kali terjadi apa-apa sama dia, entah kenapa gw bisa ngerasain. Even, waktu radang gw kumat, gw tau kalo dia abis minum es. Even, kalo kondisi badan gw lagi ngedrop, dia tiba-tiba bisa SMS dan minta gw buat jaga kesehatan. Well, we know each other.

    Tapi meski gitu, meski sudah tahu kondisi masing-masing, tetep aja itu ga cukup buat ngilangin kangen. Terakhir kali gw ketemu sodara kembar gw adalah awal tahun kemarin. Sebelum doi terbang ke NTT, dan sekarang udah pindah ke Balikpapan. Gw kangen cerita sama doi, dari cita-cita, ambisi, sampe hal abstrak sekalipun. Gw kangen makan mie ayam bareng. Gw kangen jalan ke Gramedia bareng. Gw kangen dia, segalanya tentang dia.

    Tino, miss you...

No comments:

Post a Comment