::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 7 June 2011

Gara-gara tugas ni,

Semua ini gara-gara tugas kampus yang tiada akhir. sumpah, gue udah g tau lagi kudu nyalahin siapa, karena emang gara-gara tugas kampus yang seabrek, kehidupan normal gue terenggut. Kemarin aja, karena pusingnya abis ngerjain laporan fisika, pas gue mau ngambil air wudhu buat sholat isya, gue salah nyalain keran. yang keputer adalah keran shower, dan perlu diketahui sodara-sodara bahwa showernya tepat digantung di atas keran wudhu, dan yak, gue kesiram air shower. basah basah basah seluruh tubuhku, awh awh awh mandi dulu. masih ada hubungannya dengan air, kemarin pas gue mandiin miho ku tersayang yang udah hampir seminggu g keurus, dan kotornya udah selevel ma kandang babi, gue kembali do the stupid thing. gue siram-siram, gue elap-elap, gue elus-elus dan yak, selesai. tapi pas miho udah mau gue pindah, mau gue keringin, gue kaget bukan main. ternyata yang gue cuci baru sebelah, yang sebelahnya lagi masih g beda ma kandang sapi. dan lagi-lagi gue ucapin selamat kepada tugas kuliah yang udah ngebuat gue sinting. belum lagi gue kagak sempet mandi gara-gara ngerjain tugas, alhasil badan gue wanginya udah nyaingin wanginya bangke (ini ma emang orangnya males).

Gara-gara tugas kuliah juga gue terpaksa menunda perjalanan gue dalam misi mendapatkan gadis pujaan hati. yang ada malah tiap hari bermesraan dengan bolpoin, tipe ex, kertass kuarto, dan rumus-rumus yang udah pengen gue rebus, terus gue keringin, gue giling-giling, kasihin anjing, biar keriting.

Gara-gara tugas kuliah juga gue udah hampir 2 minggu g berkunjung ke Gramedia. pacar gue yang lain, novel-novel udah pada kangen ma gue, tiap hari udah telpon tapi gara-gara inget tugas, g pernah gue angkat, udah sms, g pernah gue bales, kirim imel,boro-boro gue buka inbox, nulis wall, rumah gue g ada dindingnya, ngetweep, burung-burung gue udah mati karena belum sempet gue kasih makan. tapi emang desakan rasa rindu yang mendalam terhadap buku-buku itu g bisa gue tahan lagi. Dan akhirnya tadi gue ke Gramedia. Apa yang terjadi sodara-sodara? Ternyata buku-buku di Gramedia udah beranak pinak. Misalnya, Buku Seri Immortal udah muncul seri yang ketiga, Shadowland. Waaaaa, gue udah nunggu buku ini berbulan-bulan dan akhirnya lahir juga (emang bayi??). Langsung aja gue ambil dah tu buku, takut ntar keburu diserobot orang. Trus gue muter lagi, ada buku gedhe terpampang 'Seri 2, Muhammad, Lelaki Pengurai Hujan'. Waaaaaa, pengen. gue udah punya seri 1 nya, yang tebalnya udah nyaingin kasur di kamar gue. gue yakin kalo buat ngebebuk tikus, langsung mati di tempat dah tu tikus. gue muter lagi, 'Anak Kos Dodol Seri Terakhir', waaaaaa pengen juga. gue muter lagi, ada buku baru, gue lupa judulnya, tapi ada serinya juga. Sampai disini gue mikir, kenapa sekarang banyak banget ya buku berseri? Dulu waktu masih SMA, buku berseri yang gue tahu cuman Harry Potter dan Artemis Fowl, tapi sekarang, sejauh mata menerawang, banyak banget buku berseri. Mula dari yang gue bahas tadi, Immortal, Twilight, dan novel berat lainnya, sampai buku-buku yang bikin perut sakit kayaknya My Stupid Boss, Anak Kos Dodol, dan lain-lain. Enaknya buku berseri adalah, cerita nya g abis-abis. tapi g enaknya adalah, ketika ceritanya jelek, udah mati deh tu buku seri selanjutnya, tapi ketika ceritanya bagus, yang mati adalah pembacanya. Gimana g coba, kalo misalnya kita udah abis seri satu dan penasaran ma cerita selanjutnya, tapi ternyata kantong tak bersahabat, gajian juga masih lama, ATM kosong, ngutang udah banyak, maka hal yang paling mungkin adalah menghemat pengeluaran ato bahasa sederahanya adalah mengurangi jatah makan. yap, itu bakal berhasil, tapi lama-kelamaan kena busung lapar. bagi sebagian orang, terutama yang g gitu-gitu banget sama buku, mungkin berpikir 'g mungkin lah ya sampe segitunya', tapi bagi kami, kaum-kaum kutu bau, buku udah kayak penyambung hidup. Mending makan sehari sekali dah daripada g punya asupan buku. Serius, ini terjadi sama gue. tapi untung gue masih belum ekstrim lah. paling-paling gue cuman mengurangi jatah makan sekali doank buat beli buku, dan masa tenggang buku gue paling g masih bertahan 1-2 mingguanlah. Tapi ada juga lho orang yang sampe ekstrim, dia rela g makan cuma buat beli buku. Ada juga yang karena g punya duit, tapi pengen punya buku, sampe-sampe dia nyuri tu buku. Mestinya ini jadi kritik buat pemerintah, 'DIRIKAN PERPUSTAKAAN YANG BERMUTU DONK!!!'. DUlu waktu SMA, di Semarang, paling tidak ada dua perpustakaan yang wajib kita kunjungi minimal 3 kali dalam seminggu. dan kualitas bukunya lumayan. lha ini, sekarang gue di idup di Bogor kulia di Depok, gue belum liat tuh ada perpustakaan. kalo ada dimana? tunjukkan pada saya!!

Yap, tadi gue abis 100ribuan buat beli buku (1 buku baru, dan 4 buku bekas), dan mungkin bakalan lebih kalo seandenya gue punya duit lebih di dompet, karena paling g tadi gue udah ngebawa 5 buku baru : Shadowland nya Alyson Noel, Muhammad : Lelaki Pengurai Hujan nya Tasaro GK, Nobody Boy nya Marlot, dan The Zahir ama The Pigrimage nya Paulo Coelho. Dan sekali lagi bakalan gue bilang, kalo ini 'gara-gara tugas kuliah'. iya, karena seandenya g ada tugas ini, gue g bakal terlalu bernafsu beli buku sebanyak ini.

No comments:

Post a Comment