::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 16 June 2011

*o*

minggu kemarin dan minggu ini adalah minggu-minggu tersulit dalam hidup gue. tapi sumpah, gue bangga dengan bagaimana gue ngelewatin minggu-minggu ini. bahkan gue sampe melongo sendiri seakan g percaya kalo gue punya cukup kekuatan layaknya superman.
ini dimulai dari tugas kuliah yang bejibun (postingan kemarin lengkapnya). terus ditambah dengan project yang menguras segenap kekuatan fisik dan jiwa. project ini gue sebut dengan project PRJ (Pekan Raya Jakarta). di H-2 (selasa), gue sukses nyampe rumah jam 1 malem. besoknya (rebo), jam segitu gue masih di PRJ, padahal gue tidor di bogor. Dan alhasil, gue nyampe rumah jam 3 subuh. Padahal besoknya kudu kerja yang mengharuskan gue bangun kurang dari jam 6. buset. gue bener2 udah kayak lele di atas wajan. masih belum berakhir, kemis jam 1 malem gue baru siap-siap pulang dari kantor. mata gue udah susah kebuka, dan gue masih kudu naik motor di jalanan malam cileungsi yang dihuni oleh truk dan tronton yang gedenya naudzubillah. g kurang dari lima kali gue hampir nabrak itu truk, sekali g sadar kalo gue masuk di anatara roda belakang dan roda depan tronton, sekali mau nabarak trotoar, dan beberapa kali g sadarkan diri. sumpah, gue bersyukur banget bisa nyampe rumah dengan selamat. jumat pagi pas gue bangun, gue baru sadar kalo ternyata hari ini gue ada ujian di kampus. mampus dah. boro-boro belajar, buku nya aja dimana gue kagak tau. dan hasilnya adalah, dari 45 soal, paling g 15 soal gue jawab A semua. geblek.
Eits, itu belum selese sodara-sodara. hari sabtu gue kudu ke PRJ lagi. kali ini g pulang malem lagi, tapi ngebawa otak stres. si client minta gue ngebuat sesuatu yang gue aja g tau gimana cara ngebuatnya, dan besok harus udah kelar. buset, gimane ceritanye. gue lari kesono kemari, berharap ada orang nyulik gue. terus gue dibawa ke Afghanistan, ikut perang disana. temen seperjalanan dan senaas, yang tau penderitaan gue, dan tau juga kalo gue belum makan dari tadi pagi sampe pas dia ngomong (jam 3 sore), ikut berbela sungkawa ma keadaa gue.
'makan dulu lah mas, ntar malah sakit lho!', kata temen gue,
dan gue jawab, 'biarin sakit sekalian, biar gue punya alesan buat g ngerjain ini job. capek!'. dan setelah mengeluarkan segala bentuk pengemisan (ngemis ilmu sama temen-temen yang udah expert --> special thanks to Pakdhe Faruq ma Om Mamo), akhirnya jam 10 malem kelar juga. Badan gue udah capek g ketulungan, dan pikiran gue udah kacau balau. pengen rasanya gue lari ke hutan lalu ke pantai lalu rebahan dan tidor. tapi keadaan berkata lain sodara-sodara, ternyata gue besok ujian praktikum, dan syarat ujian adalah mengumpulkan 2 laporan, yang mana baru kelar 1. Dengan berat hati, gue tunda tidor dulu, sampe tu laporan kelar jam 1 malem.
besoknya (minggu), temen-temen gue bilang 'muka lo pucet banget!', dan gue cuma bisa jawab 'masa?'. ujian berakhir, dan gue kudu ke PRJ lagi nganter project tadi malem. dan apa yang terjadi sodara-sodara, si client bilang, 'kayaknya project yang kemarin g jadi deh mas. ada project lain yang lebih penting!'. beuh, seandainya saat itu gue ada di lantai 5, gue langsung anjlok dah dari situ. untung gue ada di lantai satu, jadi gue cuma bisa 'S.A.B.A.R' sambil senyum-senyum najong sama tu client.
hari senin, gue udah tepar jam 8 malem. sumpah capek banget. selasa, client yang lain lagi (kita sebut project lain) nanya, 'Gimana project ku? udah nyampe mana?' 'TIDAAAAAAKKKKKKKKKKKKKKK'. akhirnya selasa malem, sepulang dari kampus (ujian) gue kerjain dah tu project ampe jam setengah dua pagi (untung prject PRJ kagak rewel lagi). Rabu pagi, temen gue yang lain lagi imel ke gue soal project yang lain lagi (kita sebut project yang lain lagi). sampe gue nulis ini, project PRJ kagak rewel lagi, project lain baru 50% (semalem dikerjain sampe jam 2), project yang lain lagi masih perawan, dan naas, minggu ini ujian matematika ama fisika-kimia. mampus dah lo!
sekian, kerja lagi . . .

No comments:

Post a Comment