::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 30 June 2011

geduBrak . . .

Sebelumnya, selamat memperingati Isra Mi'raj bagi kaum muslim di seluruh dunia. gue berharap sih ada increase lah buat iman dan takwa kita setelah Isra Mi'raj ini. paling g sholat nya jadi lebih kenceng, g bolong-bolong lagi. amien.

oya, di saat libur nasional memperingati Isra Mi'raj kayak gini, gue berangkat kerja. lembur. yap, lumayanlah buat beli beras untuk anak istri (anak istri siapa bang??) di rumah (rumah siapa bang??). semua berjalan normal sih, nothing special, kecuali waktu gue agak-agak bimbang mau langsung cabut sepulang dari kantor ato ikut temen-temen kampus main futsal. sumpah gue bimbang. secara udah lama lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget gue g futsal bareng temen-temen kampus. kalo diitung-itung sejak praktikum fisika sampe sekarang. itu sekitar 2 bulan lah. tapi di sisi lain ini rencana belum fix. yang udah confirm mau ikut aja cuman 4/5 biji. ntar gue kesana g ada orang lagi. rumah gue kan jauh amit-amit kalo dari tempat futsalnya. dan akhirnya karena sampe sore g ada confirm lagi dari temen-temen, gue putusin buat pulang aja. tapi pengen futsal. tapi pulang aja deh.

setelah mutusin buat pulang, gue ambillah miho kesayangan gue yang bersih sekali. seperti kerbau abis kubangan. bersih sekali. hihi. ntah kapan terakhir gue cuci tu miho. maafin ayah miho. baru keluar dari kantor, gue udah dihentikan oleh pertigaan jalan yang rame minta ampun. gue emang kagak mahir naik motor, jadi gue tungguin dah jalan sampe bener-bener sepi. sejam, dua jam, 3 jam, 4 hari, akhirnya sepi juga jalanan. cuman ada truk yang masih jauh lah. cukup jauh buat gue tiduran di tengah jalan barang sejenak. sejauh mata memandang cuman ada truk itu doank, g ada yang lain-lain di kanan kiri depan belakang truk, dan emang fokus gue cuma si abang truk. gue menyeberanglah di jalan dengan santainya. truk masih jauh. masih ada lah sekitar 100 meter. tapi tiba-tiba 'BRUK. PRANG PRANG PRANG. KROYAK. PRETTTTT', seekor motor matic bermerk b**t sukses nabrak miho gue. miho terkapar, gue jatuh, si motor penabrak jatuh, kusirnya juga jatuh beserta satu penumpangnya. sesaat setelah gue jatuh, dan gue belum sempet lihat keadaan gue, miho, apalagi orang yang nabrak gue tadi, yang kepikir di otak gue adalah 'mampus lo, g jadi beli Android deh!'. yap, gue lagi pengen banget beli Android. tapi dengan tabrakan ini, pastilah si miho kudu dibawa ke rumah sakit, dan itu artinya butuh biaya, dan faktanya duit gue mepet, dan itu artinya gue kudu ngambil dana di Pos Android buat biaya berobat miho dan gue sendiri.

gue bangun, dan ngabangunin miho jugatentunya buat bernafas sejenak di pinggir jalan. gue liatin yang nabrak gue. Alhamdulillah orangnya selamat. cuman tangannya agak-agak lecet dikit. yang diboncengin juga agak lecet dikit. body motornya juga rusak. terus gue liat diri gue sendiri. gue g apa-apa. puji Tuhan. cuman miho gue lehernya bengkok. dan harus segera dioperasi sebelum bertambah parah. gue baru sempet bilang maaf dan nanya keadaan si mas-mas dan seekor wanita yang diboncengnya, ketika si mas-mas dengan segala macam 'bla bla bla' nya udah cari muka dihadapan orang-orang yang nolongin dengan bilang gue yang terlalu ke depan lah, ini lah, itu lah. Anjrit gue bilang. gue sibuk tanya keadaan dia baik-baik, malah gue yang dipojokin gitu. udah jelas dia yang nabrak gue. masih aja cari muka gitu. mana minta ongkos buat motor dia yang rusak lagi. kalo berobat oke, gue layanin. toh cuma lecet gitu. tapi kalo motor, sori ya. miho gue juga parah cuy! Untung seribu diuntung, orang-orang yang nolongin tadi, yang diprovokasi sama si makhluk ini masih waras. dan akhirnya menjadi hakim dadakan, yang keputusannya masih adil lah. jauh lebih adil daripada hakim-hakim yang nanganin para pejabat yang korupsi. 'oke, ini musibah. g ada yang bisa disalahin. motor sama-sama rusak, jadi untuk motor diperbaiki sendiri-sendiri. sementara untuk berobat, si mas ini (gue) mau bayar ongkosnya!'. yap, walopun gue udah diprovokasi kayak gitu, tapi paling g gue masih punya hati, dan mau nayar ongkos berobatnya dia. gue ajaklah mereka ke klinik. tapi mereka g mau. ya uda, terserah. akhirnya gue kasih biaya dah buat berobat sendiri. Setelah sang penabrak pergi, si bapak-bapak penolong tadi akhirnya gantian nolongin gue ngebawa miho ke rumah sakit terdekat. sambil cerita-cerita kalo sebenernya mereka mau ngebela gue, karena jelas si mas penabrak tadi yang salah. tapi karena si mas penabrak tadi yang lecet, dan gue baik-baik saja, akhirnya si bapak-bapak penolong memilih untuk jadi pihak netral. gue juga bilang sama si bapak-bapak itu tadi, dan beberapa orang di rumah sakit, yang ngeri ngelihat leher miho gue bengkok, 'wajar lah pak. g ada yang mau disalahin kok. pasti mereka bakalan ngomong kalo merekalah yang bener, dan orang lain yang salah'. 'bela diri ya mas?', 'iya', gue bilang. sumpah, gue g tau darimana kata-kata itu terbentuk. tapi yang jelas, itu termasuk kata-kata keren yang keluar dari mulut gue.

yah, akhirnya miho kudu opname. dan memakan biaya yang g sedikit, karena bahu dan pelipis nya juga kena. 'Android kudu nunggu', pikir gue. di perjalanan pulang (ada bapak-bapak yang baik hati, yang mau nganterin gue pulang, mungkin karena kasihan ngliat orang cakep abis kena musibah), pikiran gue malah masuk ke dunia instropeksi. gimana Raja negur gue. untuk sabar. untuk ikhlas. untuk bisa berfikir dingin di keadaan apapun. untuk bersyukur atas nikmat yang diberikan. untuk ingat mati. untuk ingat bahwa seandenya gue mati hari itu, gue g punya bekal yang cukup.

di balik setiap peristiwa ada hikmah yang bisa diambil. tergantung kita mau memetiknya, atau membiarkannya busuk.

No comments:

Post a Comment