::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 27 January 2014

Alasan yang 'dibuat-buat', kenapa gw sepedahan..

    Udah setahun lebih gw sepedahan. Engga peduli panas ato ujan, ga peduli siang ato malem, ga peduli badan lagi super ato kurang fit, gw tetep sepedahan. Tapi walo gitu, masih aja ada orang yang mempertanyakan, kenapa sih gw sepedaan? Lagi musim ujan lho, lagi musim orang sakit lho, lagi bla bla bla. Dan parahnya, orang yang tanya gitu adalah mereka yang tiap hari lihat gw sepedahan, dan tahu betapa gw suka sepedahan. Well, gw berpikir positif bahwa mereka mempertanyakan 'kenapa gw tetep sepedahan', karena mereka care sama gw. Tapi tetep aja, terkadang gw geli sendiri kalo harus ngejelasin kenapa gw sepedahan. Bagi gw, ketika lo suka sama sesuatu, ya suka aja. You do not need a reason to love something. Itu yang gw percaya dari dulu, termasuk dalam menyukai seorang gadis #ups #malahCurhat #biarinDah #efekLamaNgejomblo

    Postingan ini adalah beberapa alasan yang gw coba kumpulin dan karang-karang sendiri, yang mungkin bisa menjawab pertanyaan Anda-Anda sekalian, kenapa gw sepedahan. Walopun pada dasarnya, i do not have a specific reason. Sekalian ngisi waktu luang sebelum pulang kantor. Hehe.

    Pertama, gw sepedahan karena gw suka dan cinta sama alam. Dan namanya orang cinta ya, ga mungkin mau ngerusak apa yang dicintainya. Termasuk ketika ia udah menjadi milik orang, gw ga bakal merusak kebahagiannya. #eh #salahFokus. Begitu juga dengan gw. Gw ga mau ngerusak alam yang super keren ini. Dengan sepedahan paling engga gw ga memproduksi asep, yang dengan begitu gw ga ikut mencemari alam dengan polusi. Kalo ditanya apa salah satu hal yang paling gw benci di dunia ini, jawabannya adalah asep. Yup, gw benci sama asep. Dengan alasan yang sama, makanya gw ga suka naik motor. Meskipun di kasus2 tertentu gw terpaksa juga pake motor, tapi secara umum gw ga suka naik motor.

    Kedua, pengen sehat. Sebagai orang kantoran dan kampusan, sebagian besar hidup gw abis buat duduk, diem, mantengin komputer sama buku. Lima hari dalam seminggu, dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore plus jam 7 malem sampe 10 malem, hidup gw abis cuman buat duduk dan diem. Dan itu jelas-jelas ga sehat. Tubuh manusia didesain bukan buat duduk dan diem aja. Itu sebabnya kenapa telapak kaki lebih tebel daripada pantat. Karena kita adalah makhluk bergerak. And so, dengan sepedahan, seenggaknya, gw udah ngurangin 3 jam duduk dan diem buat sepedahan (berangkat dan pulang kantor). Tapi bukan berarti pas sepedahan gw kagak duduk ya, gw tetep duduk, tapi kaki gw gerak, tubuh gw gerak, jantung gw gerak (yakali, jantung berenti, mati donk). Hehe.

    Ketiga, sepedahan ngebuat mood gw jadi seneng. Ga percaya? Coba sendiri. Coba lo perhatiin orang yang sepedahan, naik motor, sama naik mobil. Perhatian bener-bener, mana yang mimik mukanya seneng, bosen, sama stress. Gw yakin, lo bakalan dapet fakta yang sepedahan dengan mood paling oke, dan yang naik motor dengan mood paling kacau. Kalau lagi macet, gantian yang naik mobil yang moodnya paling kacau. Gw udah nyobain, jadi gw percaya.

    Keempat, hemat. Meskipun bukan alasan utama gw sepedahan, tidak bisa dipungkiri dengan sepedahan gw bisa hemat biaya transportasi. Kalo dari kosan gw ke kantor, dalam seminggu gw isi bensin 3 x @20rb, maka dalam sebulan gw udah abis sekitar 240rb. Itu itungan gw setahun yang lalu ya, pas terakhir kali gw masih naik motor ke kantor. Kalo sekarang ga tau lagi deh, berhubung BBM naik. Gw aja ga tahu berapa harga bensin sekarang. Haha.

    Sepedahan itu nambah temen. Karena ga banyak orang yang sepedahan, jadi setiap ketemu orang yang sepedahan di jalan, bawaannya pengen nyapa aja, minimal ngebel lah. Why? Karena kita merasa satu nasib, satu perjuangan. Beda kalo lo naik motor, boro-boro. Malah kadang keluarga aja ga kenal pas papasan di jalan. krik krik. Gw sendiri juga udah ngebuktiin, gw kenal banyak temen sepedahan, cuman karena saling sapa di jalan.

    Efektif dan Efisien. Untuk ukuran jalanan Jakarta yang rame dan sering macetnya, sepedahan bisa gw bilang efektif dan efisien. Lo bisa nyalip diantara mobil pas lagi macet, yang mana motor ga bisa lakuin. Kalo macetnya parah, lo bisa tenteng sepeda dan tetep bisa melanjutkan perjalanan.

    Yang terakhir, ini pribadi, tapi penting buat gw. Bahwa dengan sepedahan gw bisa menjelajah kemana-mana. Selama setahun gw sepedahan, gw udah mengunjungi banyak tempat di Jakarta dan Bogor. Yang mana ga pernah gw lakuin pas masih naik motor. Gw naik motor, selama dua tahun, paling jauh cuman sampe Pasar Minggu. krik krik krik. Dan yang sebelumnya ga pernah gw bayangin, dengan sepeda gw bahkan udah sampe Bandung, Cirebon, Semarang, dan Surabaya. Yang gw rasa ga mungkin gw lakuin kalo gw masih naik motor.

    Well, tapi sekali lagi alasan-alasan yang gw sebutin tadi ya cuman sekedar alasan-alasan. Karena seperti gw bilang di awal, i do not need any reason to love something. I just love cycling, and that's all.

No comments:

Post a Comment