::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 24 January 2014

Salahkah Aku, Pak Dosen?

    Akhir-akhir ini gw lagi sebel sama dosen gw yang hari kamis, yang gw lupa (emang ga pernah diinget2), siapa namanya dan ngajar mata kuliah apa. Yang jelas dia ngajar hari kamis, di ruang pojok.

    Kenapa sebel?
    Jadi ceritanya gini, gw kan abis UTS ya. Well, emang sih di UTS kali ini (dan sebenernya di semua UTS) cara belajar gw adalah sejam sebelum pulang kantor (dipotong sama waktu ashar). Dan spesial buat UTS kali ini kepotong juga konsentrasinya karena di layar komputer udah ada streamingan badminton (kalo ga salah waktu itu Hongkong Open SS dan Super Series Final). So, gimana gw mau konsen belajar coba? But, kesampingkan semua itu. Gw punya cara tersendiri buat belajar. Baca materi halaman per halaman, catet poin2 pentingnya dengan tulis tangan di selembar kertas. Agak terkesan ribet, tapi ini efektif buat gw. Dan hasilnya? Nah, kita bahas hasilnya di paragraf berikutnya.

    Hasilnya, luar binasa. Ya, memang bener-bener luar biasa. Karena di luar ekspektasi gw, dengan cara ini gw bisa ngerjain soal-soal UTS dengan lancar. Meskipun abis ujian, semua materi langsung kabur dari otak gw. Tapi seengaknya, pas ujian mereka masih belum pergi meninggalkan gw. Tsah.

    Sebenernya, gw sih ga berharap tinggi buat dapetin nile bagus ya. Yang standar-standar aja lah, 70/80. Toh, gw juga belajar acakadut gitu. Ditambah, semester ini gw isinya main-main doank kalo di kelas. Hoho. Jadi, gw pun udah mempersiapkan diri buat dapet nile standar. Hasil UTS yang pertama dibagikan adalah mata kuliah ... (gw lupa nama mata kuliahnya), pokoknya yang gw bahas di awal-awal tadi. Dan berapa nilainya sodara? 26 perak. Yup, cuman 26 perak. Seketika gw bilang 'What d hell', tapi detik berikutnya langsung tobat, karena inget cara belajar gw tadi. 'Wajar', kata gw ngenenangin diri sendiri.

    Besoknya, hasil UTS mata kuliah lain dibagikan. Keamanan komputer kalo ga salah. Gw agak-agak inget, karena di mata kuliah dosennya asik. Dan gw dapet berapa sodara? 100. Yup, Anda tidak salah lihat. 100 broh, sempurna. Nah, waktu itu gw langsung kepikiran sama mata kuliah yang cuman dapet 26 perak, jadi yang salah cara belajar gw ato apa ni?

    Lusa, hasil UTS mata kuliah lain dibagiin lagi. Apa sistem informasi gitu, dan dapet berapa sodara? 100 lagi. Gw langsung inget mata kuliah 26, ada yang salah ini. Besoknya, mata kuliah lain dibagiin lagi. Dapet berapa broh? 99. Yup, 100 kurang sebiji. Tahu donk gw langsung keinget apaan? Yup, mata kuliah 26. Besoknya lagi, hasil dua dua mata kuliah lain dikasih tahu sama dosennya. Ga dikasih tau detilnya berapa, tapi dosen bilang 'bagus-bagus kok. Paling rendah 80'. Dan yup, mata kuliah 26.

    Dari 7 mata kuliah di semester ini bisa disimpulkan :
- 2 mata kuliah dapet 100,
- 1 mata kuliah dapet 99,
- 2 mata kuliah dapet > 80,
- 1 mata kuliah dapet 26, dan
- 1 mata kuliah ga dibagiin.
Nah, dari data di atas lihat deh, pasti nemu ada yang salah.  Yup, gw belajar dengan modal yang sama, catetan dan softcopy dari dosen plus otak masih kosong sama sekali sama materi (karena ga pernah merhatiin dosen pas doi ngajar). Dengan cara yang sama, belajar dengan nyatet poin2 yang penting sejam sebelum pulang kantor,. Tapi hasilnya lihat, lihat sodara-sodara, buka mata Anda lebar-lebar, dan perhatikan. Cuman satu mata kuliah yang nilenya jeblok. Yup, dan mau ga mau gw mesti ngambil kesimpulan, 'ADA YANG SALAH DENGAN DOSENNYA'. Minggu depannya, ato dua minggu yang lalu, si dosen ngadain remidi, dan gw udah terlanjur males sama si dosen, jadi gw ga masuk dan ga ikut remidi. Minggu kemarin juga gw ga masuk lagi dan minggu ini juga ga masuk lagi. Males liat dosennya. Orang kalo namanya udah males, ya males aja. Biarlah nile gw jeblok di IPK entar. Buahaha.

    Di akhir tulisan ini, gw cuman mau bilang, 'SALAHKAH AKU, PAK DOSEN?'. Hahaha. Saeklah.



** Noted : Dan tulisan ini gw masukin label, 'Pojok Renungan dan Pemikiran'. Haha. Pret

1 comment: