::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 8 April 2013

Menyembuhkan Diri Gaya Gw,

    Halo dunia. Well, sama seperti biasa, setelah sekian lama ga nulis, dan akhirnya bisa nulis lagi, itu rasanya 'wow'. Hehe.

    Hari ini adalah hari senin. Dan kemarin adalah hari minggu. Seminggunya kemarin hari minggu adalah hari minggu. Dan 2 hari sebelum hari minggu itu adalah hari jumat.

    Well, pas hari jumat itu, kalender lagi haid, karena pas tanggal itu warnanya merah. Gw sih seneng-seneng aja karena itu artinya hari libur. Tiga hari. Long weekend. Sebenarnya, kemarin-kemarin gw udah bikin rencana mo balik Semarang. Karena oh ternyata, temen gw waktu STM, Wuck aka Purwatisari nikahan. Tapi karena hari sabtu gw ada bimbingan PI dan hari minggu gw ada praktikum, dan plus dompet gw udah setipis 'cintaku padanya', maka rencana buat balik Semarang batal. Dan akhirnya, di kasur kosan lah semua ini bermuara. Karena liburan tanpa rencana itu seperti hidup tanpa agama (Tsah, bahasa gw mantap).

    Selama Jumat, sabtu, minggu, kegiatan gw cuman diisi dengan tidur, kuliah yang cuman beberapa jam doang, nonton Running Man, dan tidur lagi. Makan ga teratur, cemil jalan terus, olahraga ga sama sekali. Hasilnya? Minggu sore gw drop. Dan udah tau drop gitu, minggu malem gw masih maksain diri buat main game Moodoo (Monopoli Online) sampe jam 1 malem, lantaran ga bisa tidur karena sore tadi udah hibernasi. Dan udah bisa ditebak lah, Senin pagi gw bangun kayak orang mabok. Pala gw nyut-nyutan, tenggorokan gw sakit, dan badan gw panasnya udah kayak setrikaan.

    Awalnya gw mau ijin aja ke kantor. Tapi setelah gw pikir-pikir, percuma juga gw ijin, wong di kosan juga ga ada orang. Mo ngapa-ngapain juga sendiri. Bukannya sembuh, yang ada gw malah bunuh diri. Makanya, dalam keadaan kayak gitu, gw tetep maksain diri buat berangkat kantor. Dan naik sepeda, seperti biasa. Secara, gw ga tega ninggalin Channel Jr sendirian di kosan. Hehe.

    Nah, disinilah keajaiban terjadi. Pas sepedaan itu, rasanya gw udah ga sakit apa-apa. Gliyengan sih masih ada, tapi gw merasa jauh lebih sehat daripada pas bangun tidur tadi.

    Pas sepedaan juga, gw mikir tentang hidup sehat. Gw mikirnya, gw ngedrop gini pasti gara-gara kemarin gw idup ga sehat. Kerjaannya cuman tidur, ga olahraga, makan ga teratur, jarang mandi, sikat gigi, boker sembarangan, dll. Dan gw yakin, kalo gw kembali ke pola hidup sehat gw sebelumnya, maksimal seminggu gw udah fit seperti sedia kala. Dan dimulailah perjuangan gw ini.

    Ga butuh waktu lama buat orang2 kantor tau kalo gw sakit. Ada yang nawarin cuti aja, ada yang nawarin buat nganter ke dokter, tapi sayangnya ga ada yang nawarin makan siang gratis. Padahal sebagai anak kos yang sedang sakit, makanan gratis itu udah kayak obat dari langit. Well, gw cuman ngebales tawaran mereka dengan senyuman. Tsah.

    Selama Senin - Kamis, progress penyembuhan gw sangat sesuai dengan prediksi gw. Hari Kamis, gw udah sama sekali ga pusing, tenggorokan juga udah normal, tinggal batuk-batuk doank. Tapi overall, gw udah 80% recovered. Walopun kalo pada tahu ni ye, dalam keadaan sakit gitu, gw tiap hari masih sepedaan kosan-kantor yang 22KM, tiap pulang kantor keujanan, dan abis itu masih kudu kuliah. Gw sendiri aja sempet ga percaya, kalo gw bisa kembali fit gini, tanpa obat kimia apapun. Cuman menjaga gaya hidup sehat aja, yaitu :
1. olahraga (sepedaan),
2. makan teratur dan berkualitas, sayur dan buah jangan ketinggalan
3. tidak memasukkan makanan yang tidak bermanfaat aka cemilan,
4. minum yang berkualitas aka air putih aja,
5. jaga tubuh tetep anget
dan TARAAAA... hari jumat, gw udah bisa main futsal.

    Menurut perkiraan gw, sabtu ato paling lambat minggu gw udah kudu 100% recovered. Dan bener aja, minggu, abis badminton sama anak-anak, gw udah bisa bilang 'GW UDAH 100%'.

    Well, intinya adalah, gw bisa ngebuktiin bahwa gw bisa kok sembuh dari sakit tanpa dokterm tanpa obat-obat 'lucu'. Cukup dengan menerapkan gaya hidup sehat aja, dan biarkan alam yang menjagamu tetap sehat. Heheh. Tapi kalo sakitnya korengan ya beda lagi ceritanya. Apalagi sakit hati. errr...

No comments:

Post a Comment