::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 30 April 2013

Lari Kosan-Kantor, Mission Completed,

    Sebenernya ini udah ane share di twitter kemarin. Tapi demi pembaca blog yang mungkin ga mengikuti rekam jejak ane #Tsahh, ane share disini dah ceritanye. Oya, kalo yang ada Twitter dan belum follow ane, buruan gih. Sebelum kesempatan ditutup. Hehe.

    Masih soal New Target, yakni lari kosan-kantor. Sebenernya, seminggu yang lalu, tepatnya hari rabu, 24 April 2013, target ini udah closed. Hehe. Bagi yang ga percaya, boleh deh tanyain sama satpam kantor yang liat ane lari ke kantor dengan penuh penderitaan semangat.
   
    Emang, kalo menurut rencana awal, seharusnya gw belum harus menuhin target ini, karena latihan lari gw baru 10km in a row. Masih ada 15km dan 20km. Tapi, karena emang manusia cuman bisa berencana, dan Tuhanlah yang menentukan, maka voila, terjadilah. Gw lari dari kosan ke kantor.

    Hari selasa sore, sepeda kesayangan gw, Channel Jr kudu kembali opname, karena Bottom Bracket nya bermasalah. Alhasil, Rabu gw kudu ke kantor tanpa Channel Jr. Sementara Miho juga ada di rumah Om, dan gw lagi males banget naik angkot. Selain macet pastinya, gw juga males debu-debu jalanan ngotorin wajah eksotis gw. Dan ya, karena udah ga ada jalan lain lagi, gw iseng mau nyoba lari dari kosan ke kantor.

    Selasa malem gw tidur awal, biar besok bisa bangun lebih pagi. Secara, kalo menurut perhitungan otak jenius gw, 22km itu bisa ditempuh antara 2.5 - 3 jam dengan asumsi latihan terakhir gw, 12km dalam waktu 55 menit plus istirahat, dan lain-lain. Dan kalo kantor masuk jam 7 pagi, maka gw kudu berangkat dari kosan paling engga jam 4 subuh. Hemmm...

    Rabu, jam 3 pagi gw udah bangun. Bukan apa-apa, tapi karena kosan-kosan bawah berisik banget. As you know, gw ngekost dan kamar gw ada di lantai atas. Ternyata hari itu ada bola, Champion antara Barca vs Munchen. Well, alhamdulillah juga sik, itu artinya gw bisa Tahajud dulu dan siap-siap. Dan akhirnya, jam 4.08 gw berangkat dari kosan.

    First impresion adalah, ternyata jalana sama track lari itu beda banget. Gw yang kemarin-kemarin bisa dua lap tanpa berhenti, sekarang baru 3 km aja udah ngos-ngosan. Ga tau kenapa. Mungkin karena masih ngantuk. Mungkin juga karena keinget sama dia yang namanya tak boleh disebut. Ups. Well, di km 5 gw udah mau nyerah. Pikiran gw udah mempersapkan dua kemungkinan,
1. balik kanan, mandi, naik angkot.
2. berhenti, sambil nunggu angkot lewat.
Tapi ternyata yang terjadi adalah otak dan kaki gw ga sinkron. sementara otak gw mikirin dua kemungkinan itu, kaki gw malah udah tancap gas lagi, lari.

    Jam 5 pagi, gw sampe di tengah perjalan. Mampir masjid dulu buat sholat subuh. Well, kalo dipikir-pikir, sampe di mesjid ini jam segini tu sebenarnya masih sesuai target lho. Makanya, abis subuhan, gw semangat lagi buat lari.

    Di km 13, kaki gw udah mau nyerah. Tapi sekarang gantian otak gw yang ga mau nyerah. Entah balas dendam ato apa gw ga ngerti. Yang jelas, di otak gw terus-menerus terdengar suara, 'Ayo, udah nanggung nih. 7 km lagi'. Dan hasilnya? gw tetep lari.

    Di km 18, sekali lagi gw udah mau nyerah. Kali ini otak sama kaki sinkron ni. Kaki bilang udah capek, dan otak bilang berhenti dulu. Pas deh. Gw mau nyerah tu sebenernya. Angkot-angkot juga udah banyak dan kayak bilang, 'sini mas, duduk sini lebih enak. 2rb doank, ga capek. Sini sini!'. Tapi rayuan si manis angkot ga mempan buat gw, karena setelah gw liat jam, dan ternyata baru jam 6.10, gw jadi semangat lagi. tinggal 5 km lagi, dan masih jam 6.10 itu artinya masih sesuai dengan target awal. Gw lari lagi.

    Jam 6.30 gw sampe di gerbang belakang kantor, yang mana untuk sampe di gedung tempat gw kerja masih ada 2km lagi yang kudu ditaklukin. Gw udah mau lari aja sebenernya, karena kaki gw udah sakit banget. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain, karena pas gw mau jalan, gw ketemu sama satpam 1. Satpam nanyain, 'lari darimana mas?', dengan setengah tersenyum, gw jawan, 'Depok!'. Si satpam ngeliatin gw mulu. Sementara gw yang diliatin ga jadi berhenti, karena malu kalo si satpam ngeliatin gw jalan. Sial.

    Akhirnya, jam 6.47 gw nyampe kantor. 2 km dalam waktu 17 menit, itu agak-agak kayak keong gitu. Tapi apa daya, yang penting GW NYAMPE KANTOR!!! Waktu di depan gedung, gw angkat-angkat tangan, sambil teriak, "YES!! GW BISA!! YES!!". Satpam gedung ngeliatin, orang-orang yang pada lewat ngeliatin, tapi bodo amat. Yang penting GW BERHASIL!!

    Waktu nyampe kantor tu rasanya PUAS banget. Gw aja samep ga bisa nahan senyum sampe pulang kantor. Iya sih, kaki pegel banget rasanya. Tapi tiap kali pegelnya kerasa, itu tu malah kayak ngingetin gw lagi, "CO! LO GILA! TAPI LO KEREN!". Hehe. Jadi, ya gw senyum-senyum lagi.

    And then, di akhir cerita ini, gw pengen bilang bahwa New Target yang gw pasang 2 minggu yang lalu, udah kelar, dan sekarang waktunya gw bilang, "MISSION COMPLETED!". Gw juga pengen bilang bahwa jadi orang gila, netapin target gila, dan dianggep orang gila itu biasa. Biasa banget. Dan kalo lo nyerah cuman karena dianggep gila, maka lo ya lo yang biasa-biasa aja. Tapi coba deh, tetapin target gila, ga peduli orang mau bilang apa, dan berusaha jadi 'gila', maka apa yang lo dapet juga pasti 'gila'. Meskipun 'gila' yang lo dapet cuman dalam bentuk kepuasaan, misalnya. Itu tetep keren, karena orang lain yang bilang lo gila, belum tentu bisa kayak elo. So, you know lah what to do..  it's okay to be crazy, if it make you wanna learn n wanna try,

    Misi selanjutnya tentu saja adalah maraton 42km dan ngebiasain diri buat lari kosan-kantor paling engga seminggu sekali. Well, doakan doakan...

No comments:

Post a Comment