::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 2 April 2012

Kulinaria - Soto Gebrak + Latah = 100 nyawa melayang

tiap hari minggu, gw sama temen-temen kampus ngadain semacam wisata kuliner gitu. jadi, sembari nunggu jeda waktu kuliah yang lamanya bikin tua, kita selalu nyempetin buat icip-icip di tempat makan baru.


nah, acara icip-icip minggu ini, kita rencana mau ke tempat makan yang katanya ajib di kawasan jalan margonda, depok. Tempat makan yang kurang beruntung karena harus kedatangan pelanggan sedeng ini tak lain adalah SS atau Super Sambel. Agak absurd emang, karena waktu kami jalan itu baru pukul 9.30, dan kita udah nekat aja mau makan sambel. Super lagi. Gw ngebayanginnya, ntar di kuliah berikutnya, bukannya masuk kelas, tapi kita-kita malah pada rebutan toilet buat menetralisir perut yang mules-mules.

kita udah semangatnya buat nyoba makan di SS, tapi ternyata Tuhan berkehendak lain. Di depan tempat makan tersebut, terpampang tulisan 'TUTUP'. kita lemes. semangat kami tiba-tiba memudar terbawa angin yang lalu lalang. Gw curiga, jangan-jangan tempat makan ini sebenernya udah buka. Cuma waktu liat sekawanan orang-orang ga jelas mondar-mandir di tempat dia, jadi si pemilik segera berinisiatif buat masang plang TUTUP itu tadi. Daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, ya engga? (kok gw jadi negebelain penjualnya sih? kan kita yang terdzalimi)

tapi kami ga nyerah. demi terpenuhinya hak-hak cacing-cacing di perut, kita akhirnya nyari tempat makan lain. Setelah berjalan lima hari 3 malam, kami akhirnya sampai di sebuah tempat makan yang majang plang gedhe banget di depannya. Pertama liat plang itu, mata kami langsung berbinar-binar. 'Tuhan mendengar doa kami', kata gw dalam hati. nama tempat makan ini cukup unik, yaitu 'SOTO GEBRAK'. Karena penasaran, apanya yang bakal digebrak, kami akhirnya memutuskan makan di tempat ini.


Kami ngeliat menunya, soto ayam, soto daging, soto combi, biasa aja, ga ada yang menggebrak. Liat list minumannya, es teh, teh tawar, es batu, biasa aja juga. Liat tampilan tempat makannya, biasa saja. Liat tampang pelayannya, emmm, lumayan menggebrak sih. Tapi apa iya yang dimaksud 'gebrak' disini adalah tampang pelayannya. Kita akhirnya bermusyawarah untuk mufakat apa yang menggebarak dari tempat makan ini.

Lagi asik rapat untuk memutuskan apa yang menggebrak, tiba-tiba 'PRAAAKKKKKK', terdengar suara yang sangat menggelegar dan dijamin kalo ada yang punya penyakit jantung, bisa langsung tewas di tempat dah. Gw sendiri yang agak-agak latahan, ngedenger gebrakan itu otomotis langsung mengucapkan mantra-mantra pengusir banci. Jangankan gebrakan kayak gitu, kucing ngeong aja gw latah. Temen-temen gw juga terlihat agak kaget, tapi beruntung, mereka ga latah. pelanggan lain juga biasa aja. saat itu gw terpuruk. nampaknya cuman gw doang yang latah. gw malu. gw pengen lari ke hutan lalu ke pantai. tapi ga jadi karena hutannya udah abis ditebangin. Namun, siapa mengira coba kalau melalui gebrakan 'PRAAAKKKK' itu, pertanyaan kami tentang kenapa disebut 'soto gebrak' pun terjawab. Cara Tuhan mengajari kita untuk tahu emang misterius.

mendengar gebrakan itu, dan melihat gw yang kaget sampe latah, temen gw, Kapten (gw pernah posting juga nama Kapten di post 'Kenapa Kera Sakti Harus Kera') pun berkomentar.
Kapten : 'Untung lo belum makan!'
Gw yang cengok pun cuman bisa bilang : 'ha?'
Gw : 'Emang kenapa?'
kapten : 'Gw ngebayanginnya kalo lo udah nyeruput tu soto, terus si mas nya ngegbrak, lo kaget, terus soto yang ada di mulut, lo semburin, kena ke orang di depan lo dan kena matanya. terus dia panik dan tak terkendali, terus karena ga liat, tangannya gerak-gerak, terus garpu yang ada di tangannya nusuk orang di sebelahnya. Orang yang di sebelahnya menahan sakit sambil terhuyung-huyung terus oleng nabrak panci sotonya. panci sotonya tumpah, kena pelayannya. karena kepanasan, pelayannya lari ke jalan. padahal kan jalannya rame, dia ketabrak mobil. mobilnya reflek berhenti. karena berhentinya ngedadak, motor dan mobil di belakangnya kaget, akhirnya ada yang jatoh, ada yang ngepot, ada yang banting setir, terus nabrak rumah yang ada di pinggir jalan. dan meledak, DUUUAAARRRR!!! 100 orang tewas'
Gw : ha???!!#@?
kapten : 'bisa aja kan?'
Gw : (mlongo)

Sejak saat itu, kamipun menyimpulkan bahwa, 'makan di tempat ini, terlalu berisiko, terutama bagi mereka yang latah. jauh lebih baik orang yang jantungan, karena ketika digebrak, dia kaget, langsung mati, 1 orang tewas. Sedangkan kalo dia latah, 100 nyawa bisa melayang dalam sekejap'. Waspadalah!!

8 comments:

  1. ada ada aja, tapi suwer, kalo menurut aku soto Gebraak disini agak kurang enak. iya ga sih? mendingan soto Ngawi depan kampus D

    ReplyDelete
  2. Sumpah Ngakak w baca. wkwkwk
    gara2 SS tutup wkwkwkw

    ReplyDelete
  3. senja, kemane aje lo, kagak pernah nongol. Iya, sotonya kurang menggebrak. enakan soto di dekat kantor gw. ajib. belum makan soto enak lo kalo belum makan soto deket kantor gw,

    ReplyDelete
  4. mo tau soto enak.soto ibu q di jawa,hhee

    ReplyDelete
  5. kayanya pemerannya banyak deh..kenapa cuma 2 nih...kecewa...

    ReplyDelete
  6. maaf....cuma mo numpang tanya waktu itu yang punya ide jalan dari tempat soto ke kampus siapa ya.....?
    kalo boleh saran bisa gak lain kali gak usah kasih ide....?
    membakar kalori terlalu banyak sehingga lapar lagi....

    ReplyDelete
  7. @dudi : berati anda kurang beruntung. lain kali coba lagi,
    @kapten : (no comment)

    ReplyDelete
  8. w cma bsa ketawa ngakak ajah dah ahahaah..

    ReplyDelete