::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 9 April 2012

kita ingin hidup kita berubah, tapi sekaligus ingin semuanya tetap sama ....


kalo ada hal yang sangat bertolak belakang dari diri gw, hal itu adalah tentang perubahan. Di satu sisi gw pengen banget ngerasain sesuatu yang beda. bahkan gw sering banget koar-koar bahwa gw seneng sama perubahan. tapi nyatanya adalah, gw adalah orang yang sangat ga siap untuk berubah, atau setidaknya, terlalu cemen menghadapi perubahan.

liburan kemarin gw pulang kampung. yup, udah empat bulan gw ga pulang. pulang kampung gw kali ini bisa dikatakan adalah pulang kampung yang paling ga berkesan, tapi sekaligus memberi kesan yang mendalam buat gw (bingung kan?).

kesan pertama yang gw rasain adalah pas di perjalanan pulang. entah kenapa gw jadi keinget sama temen-temen kampus gw. dulu, waktu awal-awal kuliah, gw pernah ditanya sama dua temen gw di kesempatan yang berbeda, dudi ama stevan. "setelah lulus kuliah, rencana lo apa?". Dan dengan yakin waktu itu gw jawab, "balik ke semarang". Well, dulu gw yakin banget sama jawaban itu. Tapi sekarang entah kenapa gw engga seyakin dulu. Gw jadi mikir, "mau ngapain gw di semarang? Nguras jalanan yang tiap saat banjir karena rob? Mau ngitemin kulit?". Atau misal pertanyaannya diganti "emang ada apaan di Semarang?", gw juga ga yakin bisa nemu jawaban yang pas. "Ada mantan pacar? Percuma aja, itu cuma bakal bikin susah move on. Ada temen-temen SMA? Ga juga kali, orang banyakan temen SMA gw malah ke luar kota?". Terus kenapa lo bisa jawab "pengen balik ke semarang".

Dan setelah berpikir agak panjangan, gw jadi nemu alesan kenapa dulu (paling engga dulu), kenapa gw bisa jawab kayak gitu. simpel, "gw ga pengen ada yang berubah". gw pengen tetep punya temen kayak waktu SMA dulu. Gw pengen suasana yang sama, orang-orang yang sama, dan lingkungan yang sama. gw ga pengen adaptasi lagi. Atau dengan kata lain, "gw ga pengen berubah". Padahal kalo lo tanya ke gw, "apa sih hal yang lo suka?", gw bakal jawab "mencoba hal baru".

Balik lagi ke perjalanan balik gw tadi. Pas gw nyampe di Semarang, entah kenapa gw kayak berkunjung ke suatu kota yang asing. Padahal empat tahun gw dulu sekolah di sini. Simpang lima, trans semarang, SMK 7, jalanannya, semuanya. Semua asing. Dan karena perasaan gw yang aneh itu, refleks gw mikir, "kenapa?". Dan akhirnya gw nemu jawabannya. "Gw udah bisa adaptasi dengan lingkungan baru gw di Bogor (padahal udah 2 tahun), dan Semarang udah terasa kota lain bagi gw.

Well, gw di rumah cuman 2 hari doang. Ga kemana-mana. Ga ketemu temen, karena emang temen-temen lagi pada ga di rumah. Mereka udah merantau entah kemana. Gw cuman nongkrong di rumah. Dan percaya atau engga, dua hari di rumah ini, gw kangen sama Bogor. Sama temen-temen kantor, temen-temen kampus, dan semua keadaan ini.

Sabtu, akhirnya gw balik ke Bogor lagi. Dan sekali lagi, entah kenapa gw tiba-tiba kepikiran sama semua orang, baik yang gw tinggal di Semarang atau yang gw tuju di Bogor. Gw tiba-tiba takut. Takut ngebayangin dua tahun lagi kita udah lulus, dan otomatis bakalan pisah, terus harus ketemu orang baru, adaptasi lagi, berangsur mulai nglupain temen-temen yang ada sekarang, dan mereka juga mulai nglupain kita. Well, kalo dipikir-pikir itu sakit. Tapi entah kenapa kita bisa nglewatin itu semua, dengan atau tanpa air mata....

kita ingin hidup kita berubah, tapi sekaligus ingin semuanya tetap sama ....

No comments:

Post a Comment