::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 26 July 2011

Kegilaan Bajul

sabtu kemarin gw di semarang. (Akhirnya) setelah menyabarkan diri dan bertarung sekuat tenaga selama 6 bulan melawan kerjaan dan kuliah yang tiada henti, gw bisa pulang.


kepulangan gw kali ini ngebawa banyak banget pelajaran baru. salah satu nya adalah dari temen gw, Bagus atau yang sering gw panggil Bajul. Bajul adalah satu dari sekian banyak temen luar biasa gw (g tau mereka yang luar biasa atau gw yang di bawah standar?). Nah, setelah berpisah kurang lebih 6 bulan, kemarin gw ketemu ma Bajul dan temen-temen lainnya. Kami berencana jalan-jalan buat menghapus kerinduan yang ada, dan mengenang semua yang telah berlalu. Sebelum berangkat, si Bajul ngajak gw ke kos nya dulu buat ganti baju. Gw juga mau pinjem baju, coz baju gw udah bau bangke banget. Tapi gw ngerasa ada yang aneh. Ke Kos nya Bajul?? Kos?? bukannya rumahnya Bajul itu di Semarang? Sampai di Kos gw tanya dah sama Bagus soal keanehan ini.
Gw : 'Jul, kenape lo kos segala?'
Jul : . g papa.
Gw : ???
Bukan saja aneh, karena rumah Bajul ada di Semarang, dan dia kos di Semarang juga. Tapi karena dia kerja di Semarang juga, dan Kuliah di semarang juga. Dan yang lebih ajaib lagi adalah semua posisi dari keempat tempat tadi (rumah, kos, tempat kerja, kampus) semuanya beda. Ni ya, kalo dibuat peta tu kayak gini :


dari gambar terlihat bener kan, seandenya si Bajul ini g kos, maka rute yang dilaluinya lebih simpel, karena dari rumah ke kampus nya itu deket. Tapi semuanya jadi berantakan ketika dia ngambil kos di situ. Soalnya ke tempat kerja jauh, ke kampus juga jauh.

Meski banyak banget pertanyaan yang pengen gw tanyain, khususnya soal kebijakan kos ini, tapi semua itu gw urungin. Gw mencoba menganalisa sendiri yang kesimpulannya adalah 'si Bajul gila'. Tapi sumpah, gw juga pengen gila kayak Bajul. Bisa ngambil keputusan yang mungkin menurut orang yang ngeliat 'aneh'. Dan jujur gw juga ngerasa aneh pada awalnya, tapi sebage seorang perantau yang juga sering kos, gw bisa memahami. Bahwa itu adalah salah satu cara dia untuk mandiri. Dengan kos, si Bajul akan mandiri secara otomatis. Dan dengan ngambil kos yang jauh dari rumah atau kampus atau tempat kerja akan lebih meyakinkan kemandiriannya, sekaligus belajar memanage budget terutama untuk transportasi, belajar memanage waktu, dan banyak hal lain yang bisa membangun karakternya. Gila!!

No comments:

Post a Comment