::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 4 April 2011

Gue pengen kayak Sanji,

Ada yang kenal Sanji kagak? bagi yang kenal, bagus deh. yang g kenal, maaf banget, gue kudu bilang ke elo, 'cucian deh lo. g gaul amat sih lo!' hihihi. Sanji adalah karakter fiktif di manga Jepang yang terkenal di dunia kebajaklautan yakni One Piece. Beliau adalah salah satu kru bajak laut Topi Jerami yang memegang kendali penuh atas kompor, panci, wajan, dll. Dia adalah koki. Selain itu beliaunya juga salah satu petarung andalan di kru ini. Gaya bertarungnya adalah menggunakan kaki. ketika ditanya, kenapa bertarung menggunakan kaki, beliaunya menjawab, 'tangan adalah harta yang paling berharga dari seorang koki!'. wow!!!!!!!!!

bagaimana ceritanya gue bisa pengen jadi kayak Sanji? setidaknya ada dua tahapan yang perlu diketahui. Yang pertama adalah baca Quran dan maknanya (loh???). yang pertama adalah karena gue suka sama One Piece. Sebenernya kesukaan gue sama One Piece, juga baru-baru ini aja sih. Meskipun dari bayi gue udah suka ama yang namanya komik, tapi tipe komik yang gue baca bukan yang kayak One Piece gini, melainkan kayak Chibi Maruko Chan, Miko, Doraemon ,dll. Baru setelah gue kuliah, gue mule menaikkan derajat kekomikan gue ke level yang lebih tinggi (katanya komik yang gue baca terlalu 'balita'). Komik pertama yang gue jabahin adalah Bakuman. yang kedua adalah Liar Game. dan yang terakhir adalah One Piece. Meski untuk One Piece gue udah ketinggalan sangat jauh (waktu itu udah nyampe 590 chapter), gue berusaha mengejar ketertinggalan gue. siang malem gue berusaha keras baca One Piece mulai dari Chapter 1. Dan perjuangan gue g sia-sia, karena seminggu berlalu, dan gue udah rampung baca One Piece dari mulai chapter pertama sampai chapter terakhir (619). nah, dari sekian banyak tokoh yang ditampilin, dari pertama entah kenapa gue suka sama yang namanya Sanji. kayak ada ikatan batin antara gue dan Sanji. mungkin ini yang disebut cinta pada pandangan pertama (loh??). yang jelas, entah kenapa Sanji itu cool banget. gaya bertarungnya, keahlian masaknya, hingga alis g jelas nya aja gue suka. hihi.

Tahap kedua kesukaan gue terjadi di lapangan futsal. Setiap kali gue main, gue selalu didaulat menjadi seorang keeper (pilihan lain yang mungkin adalah sebagai tiang gawang). bukannya sombong ya, tapi gue emang agak mending jadi keeper daripada jadi pemain selain keeper. pernah gue jadi bek. yang ada malah gue mojok di pinggir lapangan sambil main tali sepatu. nah, selama jadi keeper ini, entah kenapa gue males banget kalo disuruh nangkep bola. gue lebih suka nangkis ato nendang bola. hingga ada yang negor, 'tangkep bolanya! tangkep!', e, malah gue tendang. hihi. entah kenapa gue merasa tangan gue terlalu lembut buat nangkep bola. hingga beberapa kali gue nyoba nagkep bola, yang ada malah gue ngebuat gol bunuh diri, karena bolanya lepas dari pelukan hangat gue. karena hal-hal ajaib kayak gitu lah, makanya gue kecenderungan 90% bakal nangkis bola kalo ada yang nendang ke gawang. awalnya, sebelum gue kenal Sanji, gue selalu ngebayangin ection gue saat jadi keeper tu kayak wakasimatsu (Tsubasa) yang ngegunain teknik bela diri buat jadi keeper. dia jarang banget yang namanya nangkep bola. dan walaupun gitu, toh dia tetep jadi keeper kedua andalan Jepang Junior setelah wakabayasi. gue pengen kayak gitu. Nah, setelah gue kenal One Piece, ternyata ada lagi tokoh yang ngebuat gue lebih percaya diri buat jadi keeper tanpa menggunakan tangan. beliaunya adalah sanji. Menurut gue, bakalan cool banget, kalo gue bisa jadi keeper dengan ngegunain teknik kakinya sanji. sekarang, gue udah mule latian jadi keeper dengan ngandalin kaki, dan mengenolkan penggunaan tangan. dan walaupun hasilnya masih 30%, tapi gue yakin gue bisa, selama semangat ke-Sanji-an masih melekat di hati gue.

terlepas dari keeper, gue juga pengenm nerapin teknik kaki nya sanji ke hal-hal lain yang mungkin. kayak baut jalan, lari, ngayuh sepeda, dll (ya iyalah!!). dan satu lagi, demi kayak sanji, gue juga udah berencana buat belajar masak. Biar nanti kalo ada yang negor gue lagi waktu futsal, 'tangkep bolany!', gue bisa jawab 'maaf, gue g pengen ngambil resiko buat tangan gue. karena bagi seorang koki, tangan adalah harta yang paling berharga!'.

No comments:

Post a Comment