::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 17 June 2015

About Friend n Friendship

        What do you think about friend and friendship? Menurut gw, yang namanya temen adalah mereka yang berani bilang 'upil lo nongol' tu, di saat si upil ipil emang beneran nongol. Bukan mereka yang sok-sok ga ngeliat ada upil lagi ngecamp, diem-diem aja, dan menunggu kita malu sendiri pas akhirnya sadar. Ato bisa juga yang namanya temen dan pertemanan adalah orang yang ketika gw bilang, 'gw lagi ada di kota lo ni', dan tanpa ba bi bu langsung nawarin diri buat ketemuan, nongkrong, bahkan nginep di rumah lo. Bukan mereka yang koar-koar di chat atau grup, 'main lah kesini', tapi pas giliran kita kesana, jangankan nawarin tempat nginep, yang ada malah cari-cari alesan biar ga usah ketemuan'. Ato yang namanya temen adalah mereka yang ga banyak mikir ngeluarin duit buat ngebantu temennya yang lagi butuh, ato ngeluarin duit buat seneng bareng. Bukan yang sok-sok an miskin ketika temen lo butuh bantuan. Yang namanya temen adalah ... kalian punya definisinya masing-masing.

Ngomongin temen, gw adalah orang yang punya banyak temen. Tapi sayang temen musiman. Pas SMP temen gw seabrek. Bahkan sampe bikin-bikin geng persaudaraan segala. Tapi pas lulus SMP, cuma bertahan sebulan tuh status pertemanannya. Sisanya cuma status 'friend' yang ada di facebook. Event sampe sekarang, berapa banyak tu yang koar-koar di grup 'ketemuan yuk!', tapi pas beneran diajakin ketemuan, dianya ga nongol. Event lagi ni ya, acara bukber yang cuma setahun sekali, cuman ngeluangin waktu sejam dua jam aja tetep banyak yang ga dateng. Padahal bilangnya udah mudik, udah ada di rumah, tapi tetep ga dateng. Dan itu kah yang disebut temen? Bullshit.

Ga beda jauh dengan pas di SMA. Dari puluhan bahkan ratusan temen di SMA, paling-paling yang bisa tetep diajak ngobrol, diajak jalan bareng, ya cuma dua tiga orang, dan orangnya ya itu-itu aja. Jadi, ini toh yang disebut temen ?

Kuliah juga sama aja. Kenangan bolos bareng, nyontek pas ujian, main futsal bareng, ke puncak bareng, kayak ga ada bekasnya pas udah pada lulus. Sesekali gw inisiatif buat ngajakin kumpul, ditraktir pula, yang nongol cuma lima-enem biji. Padahal kita udah susah-susah ngeluangin waktu, booked tempat, sampe nahan malu karena pas ditanyain sama pelayannya 'untuk berapa orang?', kita jawabnya '15-20 an lah mba'. Eh, sejam- dua jam berlalu, yang nongol cuman lima biji. Dongkol banget kan? Sibuk banget sampe ga punya waktu sejam-dua jam buat kumpul? Kita udah bareng bertahun-tahun lho, tapiilang cuma dalam itungan hari. Grup chat yang pas kuliah ga pernah sepi, pas giliran lulus, tiba-tiba jadi kayak kuburan. Udah sepi, serem lagi. Iya, karena kalo ini yang dinamain temen dan pertemanan, maka ini serem dan suram.

Well, whatever. Mungkin gw yang salah. Gw yang ga bisa bikin pertemanan, atau gw yang ga bisa dijadiin temen, atau memang seperti ini dunia seharusnya berjalan, gw gagal paham. Yang jelas sih menurut gw, kalo lo ngaku sebage temen, udah seharusnya lo bersikap layaknya temen. Bukan seperti orang lain, bukan seperti orang yang baru lo kenal kemarin.

Anyway, gw ngomong gini rasanya kok hidup gw pahit banget ya. Ya, sepahit-pahitnya hidup dan kisah pertemanan gw, untungnya gw masih punya temen yang bisa gw sebut temen. Jepun misalnya. Meskipun pertemanan gw dan Jepun ya agak-agak. Gw dan Jepun ga banyak ngobrol, apalagi ketemu. Gw lama di Jakarta, dan Jepun udah nomaden dari Semarang, Surabaya, Jogja. Tapi ketika gw bilang, 'Pun, gw nginep rumah lo ya?', tanpa ba bi bu, doi langsung mengiyakan. Dikasih makan pula. Ya walopun cuma pecel lele, tapi kan makan juga. Lumayan kan hemat uang buat makan. Atau ketika gw ngajakin jalan ke Bromo, doi langsung bilang yes, atau ketika gw mau jalan ke Gunung Kidul, padahal doi lagi di Surabaya, doi juga langsung bilang oke. Walaupun tanpa sungkan bilang ga ada duit, tapi toh tetep jalan. Percaya bahwa gw punya duit buat ngongkosin dia, padahal nyatanya dompet gw juga sama-sama cekak. Itu baru yang namanya temen. Ato seperti Henda, temen yang udah bertahun-tahun ga ketemu, tapi pas gw bilang mau ke Jogja, dia langsung nawarin buat main ke kosannya, bahkan langsung cuti ketika gw bilang mau jalan, padahal gw ngajakinnya dadakan, itu baru yang namanya temen. Ato temen itu seperti Pakdhe Faruq, temen yang setiap kali gw bilang mau mampir ke Semarang selalu siap anter-jemput ke stasiun, event itu jam 11 malem atao 2 dini hari, nemenin nongkrong di lesehan Wedang Ronde tengah malem, itu baru yang namanya temen. Pakdhe juga orang yang kalo gw bikin salah, ya langsung disalahin. Ga perlu kata pengantar dan latar belakang. Ga peduli kalimat-kalimatnya bakal nyakitin gw, toh itu untuk kebaikan gw juga, itu baru namanya temen. So, thanks to my friends and your friendship. Ya, di tengah kekurangan gw yang ga pinter temenan sama orang, gw bersyukur banget bisa punya temen macam kalian. Terima kasih.

So, what's the point gw nulis post ini? Ga ada. Cuman mau ngeluarin uneg-uneg menjelang Ramadhan, biar ga keluar pas Ramadhan entar dan malah bikin pahala puasa gw berkurang karena suudzon sama orang. Dan sekaligus buat kritik sosial menjelang acara-acara buka bersama, buat mereka (termasuk gw) yang 'ngakunya temen'. Jangan cuma ngomong dan berisik di grup chat, tapi buktiin dengan setor muka di hadapan temen kalian. Dan berkacalah di mata mereka, apakah kalian emang pantas disebut teman. Ato kalopun kalian ga bisa setor muka karena alesan-alesan tertentu, yakinkan bahwa alesan itu emang sepadan dengan nilai pertemanan yang kalian pertaruhkan #berat #kataKataGwBerat. Happy Ramadhan!

1 comment:

  1. Gue disebut apa?? Temen apa kutukupret?
    Sadardiri #mlipir

    ReplyDelete