::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 29 May 2013

fake smile,

    Pertama-tama gw mau bilang bahwa badan gw masih agak-agak pegel. Efek dari keserempet truk kemarin pas lagi sepedaan ke kantor. Super alhamdulillah, karena cuma lecet-lecet dikit dan pegel yang merasuk hingga ke tulang-tulang. Hehe. Well, overall semua baik-baik saja. Walopun sebelumnya sempet bikin heboh waktu gw ngetweet soal insiden ini. Hehe. Thanks everyone for your caring. I love you jae suk dah. Hehe.

    Yang kedua, gw pengen nulis tentang Fake Smile. Ya, senyum palsu. Kenapa fake smile? ya, pengen aja. Hehe.

    Sebenarnya udah lama gw punya kebiasaan merhatiin sekaligus menilai kebiasaan orang pas lagi senyum dan ketawa. As you know lah, ga semua orang itu kalo ketawa ikhlas dari hati yang terdalam. Kadang cuman, ya, sekedar menghormati lawan biacara atau bahkan adalah trik para penjilat. Who knows? Hehe. Dan lo mesti tahu, ada perasaan gimana gitu saat lo bisa menilai dan bahkan menghakimi orang lain bahwa 'you do fake smile, dude!'. yah, walopun cuman buat kesenengan pribadi sih. Tapi serius, cukup menghibur kok. Hehe. Bahkan saat gw sendiri ketawa pun, gw suka menilai apakah ini fake smile atau real smile. Hemm...

    Nah, sebenarnya fake smile itu ada untungnya ga sih? Menurut gw, tentu aja ada. Besar banget malah. Salah beberapanya adalah :
1. Menghormati orang lain
Ya masak iya sih ortu lo mencoba bikin lelucon, terus lo diemin aja.
2. Mempertahankan eksistensi
Ini alesan yang paling banyak dipake orang saat melakukan fake smile. Misal, lo lagi ngobrol sama bos lo. Terus si bos mencoba ngelawak. Ya, meskipun kebanyakan ga lucu sih, tapi masak iya sih lo ga ketawa? 

3. Senjata kaum penjilat dan penipu
Ini yang paling susah sebenarnya. Karena kaum penjilat harus membuat fake smile se real mungkin (nah lo). Soalnya kalo ketahuan senyumnya palsu kan bahaya.

    As yo know, dengan seringnya merhatiin orang-orang dalam melalukan senyuman, sedikit banyak gw udah bisa ngebedain mana yang fake smile mana yang real smile. Saat ini ga banyak bermanfaat sih. Sekedar buat hiburan selingan aja. Sekaligus buat pembelajaran bagi gw gimana melakukan fake smile yang bagus. Kalo gini gampang ketebak, kalo gitu nyolok banget, kalo ginitu(gini dan gitu) alus, mantap. Hehe. Dan as you know lagi, lama kelamaan gw jadi agak jijik lho kalo ngeliat orang melakukan fake smiling. Rasanya otak gw udah langsung ngedetek, 'Penjilat lo!'. Hehe. Tapi rasa jijik ini ga berlaku donk buat gw sendiri. Karena sebenernya apa yang gw tampilin di depan umum, sehari-hari, itu kebanyakan adalah fake life gw, yang emang sengaja gw persiapkan sedemikian rupa sehingga. Jadi bagi gw, fake smile in the fake life sih ga masalah. Hehe. Sekian.

No comments:

Post a Comment