::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 25 January 2013

Musibah dan Alhamdulillah

    Setelah lama ga nulis di blog ini, dan sebenernya ga nulis juga dimanapun, gw pengen cerita panjang lebar tentang kejadian luar biasa yang baru gue alamin beberapa hari belakangan ini.

    Buat gambaran aja, cerita ini pada akhirnya ntar berujung pada "Tas gw yang isinya dompet dengan segala isinya dan dua henpon dengan segala kontaknya, ILANG". Bagi gw yang makan aja susah, keilangan ini adalah keilangan besar, secara harta gw ya cuma itu, ditambah leptop yang ada di kosan.

    Nah, uniknya, pada saat gue keilangan harta gw itu, yang gw pikirin pertama kali bukan apa-apa, melainkan "gw salah. gw udah boong sama Allah". Dan kemudian pikiran gw lari lebih dalam dan lebih jauh lagi ke beberapa hari belakangan, beberapa minggu belakangan, hingga sebulan belakangan. Dan setelah gw cerna, bukannya sedih, gw malah amaze dengan skenario yang telah ditulis Allah baut gw. Lebih amaza lagi ketika pada akhirnya Allah memberi gw kesempatan kedua. Cerita lengkapnya kurang lebih kayak gini.

    Udah tiga bulan ini, gw rutin nyisihin 10% gaji gw buat disedekahin. Dua kali ke Panti Asuhan, dan sekali buat nyumbang ke Palestine. Nah, di bulan desember ini, gw mikir-mikir buat sedekah, karena bentar lagi udah mau bayaran kuliah dan tabungan gw belum cukup. Ditambah lagi gw harus ngeluarin uang yang ga sedikit buat ngebelein peralatan adik gw yang di akhir desember kudu terbang ke Turki. Intinya, keuangan gw lagi payah, dan Desember kelewat tanpa sedekah.

    Masuk Januari 2013, rasa bersalah karena ga sedekah di bulan Desember kemarin masih kerasa. Buat ngilangin rasa bersalah itu, gw janji buat sedekah bulan Januari ini.

    Tapi janji tinggal sekedar janji, karena lagi-lagi gw mikir. "Gimana gw bayar kuliah kalo kayak gini ceritanya?", pikir gw. Dan akhirnya pun gw bilang, "Abis gajian Januari aja deh!". Tapi ternyata Allah ga mau lagi menunggu, dan bergerak dengan cara Nya yang sangat rapih dan keren.

    Pertama adalah cover bag gw ilang. Pada saat ilang, gw sama sekali ga sadar kalo ini adalah skenario awal dari Allah. Gw cuman bilang sama diri gw sendiri, "mungkin gw lupa naro! Toh di kosan, gw masih punya cover bag yang lain". Tapi naas, karena ternyata cover bag di kosan, secara misterius juga ga ada. Ga tau dimana. Karena pentingnya cover bag bagi gw, terutama di saat ujan kayak gini, gw nyari2 cover bag di sekitaran kosan. Gw ngedatengin tiga tempat yang gw rasa ngejual cover bag, dan secara misteriuspun, mereka bilang "Ga ada".

    Karena ketiadaan cover bag, dan ujan yang turun hampir tiap hari, gw terpaksa ganti tas. Satu tas buat pakaian yg gw ganteng di depan sepeda gw, dan satu tas kecil buat tempat dompet dan henpon yang gw cangklong. Biar kalo ujan, gampang diplastikin. Ga lucu kan, kalo kalo gw pake tas gedhe, dan gw plastikin. Oya, buat informasi aja, bahwa gw tiap hari kemana-mana pake sepeda. Gw udah resign dari anggota pesepeda motor.

    Pergi pulang kantor keujanan tiap hari, ditambah kerjaan kantor yang numpuk, jadi panitia tour departemen yang bikin puyeng, dan deadline tugas kampus yang waktu itu kayak 'imposible to do', ngebikin gw  bener-bener pusing. BENER-BENER PUSING.
   
    Gw masih inget, Selasa dan Rabu gw udah mule stres. Sama temen-temen udah ga komunikasi, makan udah ga teratur, mikir negatif ke temen-temen2 kelompok yang waktu itu kayak 'ga mau ngebantu', sama temen-temen kantor yang 'kayak selalu ngepojokin gw', dan lain-lain. Pokoknya, waktu itu yang ada di otak gw cuma kenegatifan. Sama sekali ga ada positifnya.

     Terlalu banyak pikiran, bikin badan gw ngedrop. Badan yang selama ini baik-baik aja meskipun tiap hari ujan-ujanan, nyepeda sejauh apapun, olahraga, dan lain-lain. Tapi ketika semua hal negatif itu numpuk di otak, badan gw ga kuat. Gw hampir sakit. Bahkan gw sempet ngetweet, 'Inikah batas ketahanan badan gw?'.
   
    Tapi gw ga boleh sakit. Bukan apa-apa, gw disini idup sendiri, kalo gw sakit, ortu gw bakal cemas secemas-cemasnya, terus nyuruh gw pake motor lagi, dan meninggalkan Channel Jr, sepeda kesayangan gw. Gw ga mau itu terjadi.

    Gw sendiri ga doyan obat. Satu-satunya yang gw percaya adalah Antangin dan Koyo. Dan waktu itu udah ga keitung lagi berapa banyak Antangin yang gw minum, dan Koyo yang gw tempel. Gw cuman pengen fit lagi.

    Tapi belum apa-apa, Allah ngasih ujian lagi. Hari kamis, ujan gedhe banget, dan di tengah jalan, ban sepeda gw bocor. Gw harus nuntun sepeda gw di tengah ujan sejauh hampir 3 km, karena ga ada bengkel yang buka. Belum lagi, gw lupa ga bawa celana panjang buat ke kantor, yang mengharuskan gw pinjem ke temen kantor. Sorenya, gw bolos kuliah. Kondisi badan gw semakin parah, dan kalo gw paksain, gw bakal bener-bener sakit.

    Besoknya, hari Jumat, skenario ini terjadi juga. Gw berangkat kantor seperti biasa. Gw udah seneng-seneng, karena pas gw berangkat dari kosan ga ujan. Tapi, pas nyampe jalan, tiba-tiba ujan. Gedhe banget. Gw yang grogi, cepet-cepet masukin tas ke dalam plastik dan ngiket semuanya di stang sepeda.

    Gw sepedaan kayak biasa ke kantor. Pas di kantor, gw cek bawaan gw, dan ternyata tas kecil gw, yang isinya dompet sama henpon raib. Gw cek plastiknya, dan disitu ada lubang gedhe. Plastiknya sobek. Seketika gw langsung lemes.

    Tanpa ba bi bu lagi, gw lari ke parkiran sepeda gw. Gw ngegenjot sepeda gw lagi menyusuri jalan yang gw lalui tadi. Waktu itu ujan gedhe, dan lagi rame-ramenya orang berangkat kantor. Dan gw sepedaan ngelawan arus sambil clingak clinguk nyari tas gw yang jatuh. Intinya, tanpa hasil. Gw balik ke kantor lagi.

    Di kantor pun, kerjaan ga kalah bikin pusing. Kalo aja hari itu, bukan hari Jumat, dan ga ada Khotbah Jumat, mungkin gw udah gila. Serius. Untungnya hari itu ada Jumatan. Dan percaya ga percaya, khotbah Jumat nya ngambil tema, "Musibah". Yang bener-bener gw inget dari khoatbah itu adalah saat si khotib bilang,

"Musibah itu ada tiga sebab.
"Sebab Ujian dan dengan ujian itu Allah pengen mengangkat derajat hamba-Nya.
"Yang kedua, sebab dosa. Mungkin ada dosa yang pernah dilakukan, dan dengan musibah itu Allah pengen ngebersihin dosa kita.
"Dan yang ketiga, sebab lupa. Dan dengan musibah itu, Allah pengen kita ingat dan kembali lagi kepada-Nya

Waktu si khotib bilang gitu, gw nangis. Bener-bener nangis. Menurut gw, musibah ini masuk ke golongan dua dan tiga, yaitu karena dosa dan lupa. Dan semoga saja juga yang pertama. Amin. Jumatan itu adalah jumatan istimewa, yang udah sangat lama ga gw rasain. Di akhir jumatan, gw minta maaf ma Allah. Gw nangis lagi. Gw bilang, gw ikhlas Allah ngambil barang-barangku yang ilang. Tapi toh, gw sampai detik itu masih bisa bernafas, dikasih kesehatan, orang-orang di sekitarku, dan semua kenikmatan ini. Dan percaya ga percaya, semua beban yang ada di otak gw, seketika byar... ilang.

    Jumat malem, sesampainya di kosan, itu adalah hari tersepi gw karena ga bawa henpon. Gw baca Al Quran yang belakangan ini udah sangat jarang gw baca. Buka lagi Sirah Nabawiyah yang sejak berminggu-minggu lalu ga pernah pindah pembatas bukunya. Sekali lagi gw nangis, "Iya ya... Pantes kalo Allah ngambil dompet dan henponku, karena kalo engga, gw bakal sibuk terus dengan kedua barang itu, dan bener-bener lupa baca Al Quran".
   
    Malem itupun, gw pinjem HP temen kos sebelah buat telpon Kapten, temen baik gw. Bukan apa-apa, gw cuma butuh temen cerita.

    Hari sabtu, gw ke kampus kayak biasa. Untungnya gw punya celengan, jadi hari itu gw bongkar celengan buat bertahan hidup paling engga sampai KTP gw, yang diurus bokap di kampung, jadi. Secara, ATM ga ada, dan kalo mau ambil duit di bank kudu pake KTP. Di kampus, anak-anak udah mulai curiga, karena gw yang biasanya kemana-mana bawa henpon, hari itu ga bawa apa-apa. Juga gw yang biasanya aktif di forum, udah dua hari ini ga nongol sama sekali. Gw juga beberapa kali pinjem HP temen buat sekedar ngilangin rasa iri pegang HP. Dan pertanyaan, "HP lo dimana?" pun, bergulir dari satu temen ke temen yang lain, dan cuman gw jawab dengan tersenyum.

    Sabtu siang, pas gw lagi ngerjain tugas sama temen kampus, tiba-tiba nongol satu SMS. "Tas kamu udah ketemu, sekarang ada di rumah Om". Gw ga percaya. Bener-bener ga percaya. Gw konfirmasi ke tempat om, dan ternyata bener. Ternyata ada orang yang telpon ke temen kantor gw, bahwa doi nemu tas di kubangan jalan, dan temen gw itu diminta ngambil. Karena temen gw ga bisa ngubungin gw, akhirnya dia ambil tas gw sendiri dan dititipin ke tempat om. Om gw sendiri ga tau harus ngubungi gw dengan cara apa, karena Om juga ga tau kosan gw dan no gw yang baru. Akhirnya om telpon Bokap, dan dari sonolah, SMS tersebut di atas dikirimkan ke no gw yang baru gw beli jumat malem. Buat jaga-jaga.

    Ajaibnya lagi adalah, pas ditemuin sama orang, henpon gw dalam keadaan mati. Bener-bener ga bisa dinyalain. Tapi tiba-tiba, jam dua pagi, henpon gw nyala, dan orang yang nemu henpon gw tadi langsung hubungin no yang ada di kontak gw. Dan setelah itu, henpon gw pun mati lagi. Sampai sekarang, belum idup lagi.

    Udah ga ketulungan gimana senengnya gw. Ditambah lagi, entah kenapa juga, tiba-tiba gw bisa ngerjain tugas-tugas kampus yang sebelumnya gw cap 'imposible to do'. Kerjaan kantor, setelah gw teliti ulang ternyata juga ga sebanyak yang gw kira, dan urusan tour departemen tiba-tiba lancar dengan sendirinya.

    Gw ga tau kudu ngomong apa, kecuali "Segala puji bagi Allah".

No comments:

Post a Comment