::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 28 December 2012

Si Copo Pergi ke Turki

     Hello everybody. Lama tak jumpa. Ada yang kangen? Engga ada? Ga papa juga sih. Kita ga pacaran ini. Hehe.

    Tanggal 23 kemarin adik gue yang paling badung dan copo berangkat ke Turki. Katanya sih mau belajar. Tapi tau dah benaran apa kagak. Yang jelas keberangkatannya doi kesana bikin gue seneng sekaligus bangga sebagai seorang kakak, sekaligus nyesek sebagai seorang anak dari orang tua kami. Jelas seneng dan bangga, secara adik gue itu copo no 1, oon, dodol, dan segala macam sebutan sejenis tersebut di atas cocok buat dia. Itu makanya, waktu doi bilang mau berangkat ke Turki, gw abisin dah cadangan air mata gue. Terharu. Heheh.

    Terus nyeseknya kenapa? Nyesek karena untuk sesaat, gw merasa apa yang dilakukan ortu gue agak-agak ga adil buat gue. Secara, gue dulu aja waktu minta sekolah SMA di sekolah pilihan gue, faforit dan emang agak mahal, bokap bilang, "kalo mau sekolah disitu, bapak ga janji bisa nguliahin kamu". Cuma gitu doang, tapi mak jleb. Dan pun akhirnya gue kudu sekolah di sekolah pilihan bokap gue. Lulus SMA, gue udah susah-susah nyari informasi ke ITB, bokap bilang, "Adik kamu ntar sekolahnya gimana?". Gw turunin derajat universitasnya, dan akhirnya dapet beasiswa full selama empat tahun di Udinus, bokap juga masih bilang, "Biaya hidupnya? Emang biaya hidupnya murah?". Dan pada akhirnya gw terdamparlah disini, di depan komputer kantor gw, sambil kuliah malem di universitas (belakangnya) UI, Gunadarma. Well, dan waktu di Gunadarma dapet beasiswa Sarmag pun (yang ga tau apa itu beasiswa Sarmag, bisa dilihat di postingan gw sebelum-sebelumnya), akhirnya cuma kayak angin doank. Ga ngaruh.

    Makanya, waktu kemarin adik gue sekolah di Sragen Bilingual Boarding School (SBBS) yang bayarannya selangit, gw sempet amaze. Wow. Apalagi ditambah waktu bokap ngabarin bahwa adik mau berangkat ke Turki yang notabene juga GA GRATIS, gw sempet bilang dalam hati, "Ciyus?".

    Tapi well, gw ngerti sih. Waktu gw sekolah dan sekarang keadaan keuangan keluarga udah beda. Makanya, gw cuma bisa bersyukur atas apa yang diberikan Allah kepada gw khususnya, dan keluarga gw umumnya. Thanks Allah.

    Adik gue berangkat ke Turki tanggal 23, dan dengan oon nya minta gw beliin peralatannya tanggal 18/19 (lupa), karena di kampung pastinya ga ada, dan juga ortu gw pun ga ngerti apa aja yang harus dipersiapin. Alhasil, gw lah satu-satunya tumpuan mereka. Padahal gue pagi harus kerja, dan kebetulan juga kuliah lagi ujian. Dia juga ga mandang kalo sekarang gw naik sepeda, jadi semuanya serba terbatas. Tapi emang dasar oon, mau diapain lagi. Belum gimana nganternya ke Semarang. Untungnya gw punya temen yang mau nganterin gw nyari barang ini itu kesana sini. Thanks banget buat Moncoz, you are the best lah.

    Tanggal 22, gw pulang ke Semarang, naik pesawat yang harga tiketnya naudzubillah. 900 ribu men. Kalo hari biasa bisa 3 kali jalan itu. Tapi whatever lah. Mau gimana lagi coba? Malem tanggal 22, akhirnya nyampe rumah. Dan tanggal 23 nganter si copo ke bandara.

    Well, sampai hari ini, tanggal 28, gw belum bisa ngubungin si copo. Handphone ga bisa dihubungi (entah dianya yang ga aktif atau gw nya yang cupu ga tau gimana caranya). FB, Twitter ga pernah update. Well, gw ga tahu gimana kabar doi. Dan gw juga ga tau kudu ngomong apa sama ortu gw kalo ntar mereka nanya ke gw gimana kabar adik gw.

    Salam super....
   

2 comments:

  1. co blog lu kenapa kecil banget dah tulisannya haha bikin mata gw makin minus aja neh huuu

    itulah co, kalau suatu saat nanti adekmu berhasil, kamu pasti bangga... sebagai anak pertama, memang harus lebih banyak mengerti dan mengalah... insya Allah rejeki gak ketuker

    Allah selalu memberi yg terbaik! semangat! (sesama anak pertama) hehehe

    ReplyDelete
  2. Gimana kalo kita bikin komunitas anak pertaa indonesia (kapi), ntar kalo sampe adek2 kita kurang ajar... Kita bantai rame rame...

    ReplyDelete