::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 20 December 2011

Laporan UTS Semester Ini ...

Setelah selama dua minggu lebih sehari, akhirnya kemarin malem, Ujian Tengah Semester SELESAIII!!!! yeah!! Akhirnya gw bisa bernafas lagi, akhirnya gw bisa nemenin novel-novel yang udah menanti. Tunggu akang sayang ...

Ujian kali ini emang beda sama ujian-ujian sebelumnya. Beda. Banget. Bukan karena apa-apa, tapi karena 60% dari semua matkul yang ada gw sama sekali g ngerti, sementara sisanya asal tahu aja. Apalagi dua matkul yang dipandu oleh Made (Mamah Dede) pemakan segalanya, Matematika Diskrit dan Matematika Lanjut. Gila, bahkan selama hampir satu semester catetan mate gw baru kepake g lebih dari empat lembar. Itupun isinya gambar-gambar g jelas gw. Beda banget sama semester kemarin yang mana gw hampir kehabisan stok kertas cuma buat nyatet matkul Matematika Dasar. Belum tugasnya. Belum gambar-gambarnya. Dan tentu aja, kekosongan dan kehampaan catetan gw itu berbanding lurus dengan pemahaman gw tenang dua matkul tadi. Gimana mau paham coba, orang kalo dosennya ngedongeng (iya, itu dosen ngedongeng, kagak ngejelasin) aja, gw malah asik ngobrol sama temen. ato kalo g tidur. ato kalo g baca novel. ato kalo g mainan leptop. ato kalo g nyantet tu dosen dari belakang. Intinya adalah gw angkat tangan untuk kedua matkul ini, Matematika Diskrit dan Matematika Lanjut.

Tidak hanya dua matkul tadi lho, gw juga ngerasa susah banget buat paham matkul dengan 3 SKS, Arsitektur Komputer. Dosennya asik sih. Tapi kebanyakan asik dengan dirinya sendiri. Secara beliaunya kalo ngomong cepet banget. Dan materinya banyak banget. Kayak g ngeliat kalo beliaunya punya mahasiswa dengan hardisk belum nyampe giga byte dengan RAM belum nyampe Mega byte.

Matkul Manajemen dan Akuntansi juga g kalah bikin pening. Dimana gw kudu ngapalin seabrek materi. Padahal tau sendiri lah, gw payah banget kalo disuruh ngapalin. kalo kapalan iya. hehe.

Nah, kesulitan gw dalam menerima semua materi itu ditambah dengan mood gw yang lagi buruk. Gw lagi males-malesnya ngapalin tu rumus-rumus matematika, apalagi teori ba bi bu yg bikin puyeng, kerjaan gw juga lagi g bersahabat, numpuk, persis kayak sampah-sampah di Tangerang Selatan. Belum lagi, suasana hati yang yah, lagi-lagi, galau. Terlalu banyak masalah, terlalu banyak yang harus dikerjakan, dan terlalu sedikit kekuatan gw buat menghadapi ini semua. Dan hasilnya?
1. Sehari menjelang UTS pertama, AKuntansi, gw cabut ke Festival Pembaca Indonesia bareng anak-anak Forum Buku Kaskus. Sampe sore, dan malemnya kecapekan, dan langsung tak sadarkan diri. G belajar.
2. Menjelang matkul Matematika gw berusaha belajar. Bukan apa-apa, tapi karena gw sama sekali g paham materinya. Boro-boro paham, materinya aja kagak punya. Dan alhasil, beberapa hari sebelum ujian, gw pinjem catetan kesono kemari, yang akhirnya malah ngebikin gw bingung sendiri. Ini mana yang mau dipelajarin??
3. Beberapa matkul kayak Arsitektur Komputer dan Struktur Organisasi Data malah g sempet dipelajarin materinya. Secara g ada waktu senggang buat belajarnya. Pulang kuliah udaj jam 10 lebih, sementara kerjaan di kantor juga sama sekali g toleran. Gw cuma sempet buka materi beberapa menit sebelum ujian dimulai.
4. Dan yang paling anget adalah matkul Pemrograman Terstruktur yang baru selesei kemarin. Gw bener-bener sama sekali g punya passion buat belajar. Ketika yang lainnya sibuk dengan materi di tangan masing-masing, gw malah asik twitteran. Ketika yang lain sibuk diskusi sana sini, gw malah baca novel. Dan 15 menit setelah bel masuk ujian, gw udah kelar dengan ujian gw. 15 menit berikutnya gw ngegambar di soal ujian, dan setelah bosen, gw keluar. hahaha.

Dan akhirnya Ujian yang sangat membosankan ini selesai kemarin malem. Yang gw g abis pikir adalah, abis ujian, temen-temen masih sibuk tanya-tanya 'yang tadi jawabnya apa ya?', 'yang tadi gimana sih?', dan gw langsung ngeluyur balik. Yang ada di otak gw cuma dua. Pulang dan baca novel.

Well, sekarang tinggal nunggu hasilnya. Walopun gw tahu persis perjuangan gw sangat minim, tapi gw tetep berharap ngedapetin nilai yang bagus. Minimal 80 lah di tiap matkul. hehehe. semoga saja. Amien.

Nah, itu ceritakku, apa ceritamu?

No comments:

Post a Comment