::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 23 November 2015

Dunia (yang) tiada akhir..

“Barangsiapa yang bangun di pagi hari dan hanya dunia yang dipikirkannya, sehingga seolah-olah ia tidak melihat hak Allah dalam dirinya maka Allah akan menanamkan 4 penyakit dalam dirinya :
1. Kebingungan yang tiada putus-putusnya.
2. Kesibukan yang tidak pernah ada ujungnya.
3. Kebutuhan yang tidak prnah terpenuhi.
4. Keinginan yang tidak akan tercapai.”
(H.R. Imam Thabrani)


    Untuk beberapa bulan ini dan terutama sebulan terakhir, hadits itu cocok banget buat gw. Ya, dari bangun sampe tidur lagi hanya dunia. Seakan gw hidup cuman untuk dunia. Astaghfirullah. Setidaknya dari empat penyakit yang diancamkan tersebut, dua diantaranya sudah kejadian sama gw. Kesibukan yang tiada pernah ada ujungnya dan kebutuhan yang tidak pernah terpenuhi. Gw nulis ini pun nyempet-nyempetin diantara kesibukan yang tiada pernah ketemu dimana ujungnya. Bener-bener dah.

    Selain kerja, kuliah bener-bener banyak nyita waktu senggang gw. Hampir setiap hari di weekdays gw kuliah. Berangkat setelah pulang kerja dan pulang paling cepet jam setengah sepuluh malem. Praktis gw cuman punya waktu tersisa sejam atau maksimal dua jam buat makan malem dan istirahat. That's it. I don't have enough energy to do the other things. No reading a novel, no more study, and no reading The Qoran. Astaghfirullah. Satu hal yang masih bisa kejaga alhamdulillah adalah gw masih bisa sholat jamaah. Cuman itu yang bisa gw banggain. Itupun masih kudu dikurangin poinnya karena gw jamaah maghrib bukan di masjid, tapi di station. Dan jamaah isya di kampus bareng temen-temen, itupun waktunya udah jauh dari adzan, jam 9 atau setengah sembilan. Terkadang gw capek dan memutuskan untuk bolos kuliah. Pengen jamaah maghrib dan isya di masjid deket kosan, pengen buka dan baca Quran abis maghrib, tapi yang ada ga lama setelah buka Quran gw keserang ngantuk berat. Paling lama 30 menit setelah gw udah tepar.

    Weekend ga jauh bedanya. Gw ambil kursus tiap sabtu dari jam 8 sampe jam 1 siang. Menyenangkan sih, but see, dunia lagi. Dulu banyak temen yang suka ngajakin gw ikutan pengajian atau seminar islam di hari sabtu, tapi sekarang pun ga ada lagi. Bosen kali karena tiap kali ngajakin gw, gw selalu ga bisa dengan alasan dunia dan dunia lagi.

    Nah, kalo dulu gw punya waktu luang di hari minggu (pun ga dipake buat akhirat), buat joging pagi, full istirahat, maka sekarang pun gw ga punya cukup waktu buat itu. Gw mulai bisnis kecil-kecilan sama temen gw. Jualan es cendol franchise. Emang sih kita ngehire orang buat doing operational work, tapi tetep aja butuh kontrol. Temen gw kontrol tiap malem, sepulang kerja. Sedangkan gw ga memungkinkan untuk itu, karena gw kudu kuliah. So, mau ga mau gw harus ikutan nimbrung di weekend. Sabtu gw ga bisa karena harus ikut kelas kursus. So, mau ga mau ya minggu gw kudu setidaknya 'liat'. Ga enak juga kan, kalo gw sama sekali ga dateng. Bisa-bisa temen gw pecah kongsi karena ngerasa dia doank yang ngurusin.

    Well, gw sedang berusaha buat bikin jadwal yang bisa mengakomodasi both of them , baik dunia maupun akhirat. Bukan hal yang gampang, karena semuanya 'terlihat' penting. Gw udah nyoba buat nyempilin jadwal baca Quran pas di kereta selama perjalanan ke kampus, tapi yang ada gw banyak ga bisa konsennya. Gw gampang terattract sama hal-hal lain yang terjadi di sekitar gw. Gw juga sedang mempertimbangkan untuk tidak melanjutkan kursus bahasa inggris gw untuk tingkat selanjutnya, so gw bisa punya waktu di hari sabtu. Tapi itu bakal mempengaruhi mimpi gw buat get a scholarship abroad, secara TOEFL gw masih belum memenuhi syarat dan gw kursus untuk memenuhi syarat. Gw coba saran temen gw buat mengurangi waktu tidur, tapi itu juga berat, karena saat inipun waktu tidur gw udah kurang dari 6 jam. Bukannya ga bisa, tapi gw udah nyoba dan gagal. Gw sakit keesokan harinya. I don't know. End.

No comments:

Post a Comment