::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 4 May 2015

Silaturahmi ke Curug Kantri

    Weekend kemarin temen-temen kantor ngajakin jalan ke Curug Kantri, di daerahnya Sony Wakwaw sono no, Jonggol. Awalnya ragu karena biasanya temen-temen pada omdo kalau soal jalan-jalan gini. Masalahnya, udah pada punya bini plus bontotannya sih, jadi agak susah kalo mau jalan bareng. Tapi entah kenapa, keajaiban datang, rencana jalan weekend kemarin kesampean juga. Malahan gw yang hampir ga jadi ikut karena hari sebelumnya, gw pulang kampus malem banget, sedangkan temen-temen ngumpulnya pagi bener. Badan agak-agak ga rela buat bangun pagi di hari libur. But, pada akhirnya gw gabung juga, walopun selama perjalanan ke titik kumpul, gw masih sambil nyelesein episode mimpi gw yang belum kelar. Gw paksain ikut karena gw udah desperate sama hidup gw beberapa bulan ini yang cuma jalan dari depok - kantor - kampus - depok. Ato kalo pas libur lebih parah lagi, kamar kosan - kamar mandi - kamar. Terakhir gw jalan adalah awal tahun kemarin. So looong time ago.

    FYI, curug kantri adalah salah satu curug yang menurut gw unik karena curugnya berundak. Pas gw googling-googling, fotonya sih 'wah', ga tau deh aslinya. Letaknya ada di Kecamatan Cariu (antara Jonggol - Cianjur). Dan untuk akses kesana cukup mudah karena ga jauh dari jalan raya Cariu-Cianjur.

    Ga kayak biasanya yang kalo jalan-jalan bawa mobil, kali ini temen-temen meniatkan diri untuk jalan bawa motor. Mungkin ini efek BBM naik, entahlah, gw ga peduli, karena toh gw nebeng. Hehe. Bukan apa-apa, entah udah berapa abad gw ga naik motor, dan kok rasa-rasanya agak lupa gimana caranya naik motor yang baik dan benar. So, daripada membahayakan diri sendiri dan orang lain, gw memutuskan untuk nebeng sama salah satu temen.

    Nothing spesial selama perjalanan selain jalanan rusak yang sukses bikin pantat nyeri. Yang ada malah gw merasa telah melakukan dosa besar karena jalan-jalan ninggalin Channel dan marija (sepeda gw) dan malah naik motor. Apalagi pas di jalan ketemu orang yang lagi sepedaan. Sumpah dah, gw merasa hidup gw hina dan penuh dosa. Maafkan aku guys.

    Ga nyampe dua jam, rombongan udah sampe di lokasi curug kantri. Dari tempat parkir motor cuma jalan 5 menitan dan kita udah nyampe di air terjun. First impression is 'not bad lah'. Memang terlihat seperti di gambar yang ditampilkan mbah google. Yang berbeda dari ekspetasi gw adalah, seharusnya curug ini di-zoom in lagi biar lebih gede. Karena secara struktur, curug kantri lumayan unik, karena ada undak-undakannya. Ga kayak curug-curug mainstream lain yang cuma kayak pancuran air yang diperbesar. Tapi ya itu, sayangnya ukurannya terlalu mini. But, it's fine lah.
 (View Curug Kantri)

(Orang-orang tua bermain air, masa kecil teraniaya)

    Selesai bersenang-senang di curug kantri, gw dan temen-temen lanjut konvoi lagi ke Peternakan Rusa di Cariu sono. FYI lagi nih, bagi kalian yang udah pernah ke istana bogor dan lihat disana ada rusa-rusanya, ternyata rusa-rusa di istana bogor itu terlalu cepet beranak-pinaknya, sehingga pihak istana bogor kewalahan saking banyaknya rusa disono. Kebayang kan gimana repotnya kalo misal ada 1000 ekor rusa di istana bogor, bisa-bisa kepemilikan istana bogor dikudeta sama mereka. Ato kalo rusa-rusa itu mau demo soal "goyang dribel nya duo serigala" yang bisa merusak moral anak-anak mereka, dan mereka demo dengan cara BAB (baca : eek) di istana bogor, wah, bisa-bisa istana bogor bisa menjadi lahan pembuatan kompos dan pupuk kandang. Nah, oleh sebab itu, untuk menghindari hal-hal yang demikian, ternyata pihak istana punya alternatif yaitu mendirikan Penangkaran Rusa di tempat ini. Tapi sebenernya, penangkaran ma tujuan keduanya. Tujuan utamanya adalah untuk membuang (atau bahasa halusnya transmigrasi) rusa-rusa dari istana bogor. Dan well, ternyata rusa-rusa buangan itu kini bisa menjadi artis yang menjadikan tempat tersebut menjadi tujuan wisata, seengaknya bagi warga sekitar. Alhamdulillah..

 (Menunggu makan yang tak kunjung datang)

    Well, dan berakhirlah cerita jalan-jalan singkat ke Cariu. Cukup menyenangkan dan mendemamkan, karena kebetulan pas pulang kita keujanan dan khusus gw bener-bener keujanan dalam arti yang sebenarnya karena gw lupa ga bawa mantel. Dan campuran dari capek + keujanan = demam. Sial. See ya..
   

No comments:

Post a Comment