::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 10 May 2012

Kulinaria - SS

    Yah, alhamdulillah, akhirnya gw bisa nafas juga. Setelah berhari-hari kerjaan udah kayak sinyal XL, "Nyambung Terus!", hari ini, jam ini, menit ini, detik ini, gw bisa menghirup udara segar lagi. Uwoohhhh.

    Sebenernya banyak banget yang pengen gw share dimari. Secara gw juga kangen banget sama blog ini yang udah mulai tumbuh jerawat dimana-mana karena ga pernah gw rawat. Maafkan aku blog, goblog. Banyak banget cerita, mulai dari akhirnya gw udah bisa move on dari Andro Samsung gw yang 'kau dimana?' (lagunya The Cat. Yang ga tau cupu!!) ke Andro baru punya Sony. Dan eh loh, gw baru tau kalo sekarang Sony sama Ericsson udah cerai lho. Mudah-mudahan bisa menemukan pasangan yang lebih baik lagi.


    Well, tapi gw kudu milih. Milih satu judul buat gw tulis disini. Ga mungkin donk itu semua kejadian gw tulis semua. Bisa-bisa ngalahin tebelnya Buku Dunia Sophie lagi (yang sampe hari ini belum kelar gw baca). Dan gw putusin, gw bakal cerita soal makan siang di SS (Super Sambel --> yang ga tau cupu!!) bareng temen-temen kampus gw. And the story begin ...

    Setelah sekian lama memendam keinginan buat makan di SS aka Super Sambel, akhirnya sabtu, tanggal 5 Mei 2012 kemarin, gw sama temen-temen kulinaria gw berhasil mengunjungi tempat makan tersebut. Cerita dimulai dengan 'pas kita nyampe, tempat makannya belum buka'. Yup, belum buka aja gitu. Waktu itu udah jam 10.30 dan si tempat makan belum buka. karena eh karena, setelah kita tanya pada aspal yang bergoyang (udah ga ada rumput soalnya, aspal semua), si tempat makan emang baru buka jam 11. Alhasil, kita kudu merayu cacing-cacing di perut buat nahan laper selama SETENGAH JAM lagi.


    Lima belas menit kemudian (10.45), seorang pramusaji nyamperin kita. Gw udah seneng-seneng aja karena akhirnya gw bisa berhenti ngiler. Sementara temen-temen gw matanya berkaca-kaca. Kayak mereka ketemu sama Power Rangers jagoan mereka yang datang untuk nyelametin mereka dari siksaan cacing-cacing yang kelaparan. Tapi ternyata, sang pramusaji berkata lain. Doi bilang, "Permisi mas, tempatnya mau dibersihin dolo!". Gw lemes. Temen-temen gw terkapar tak berdaya.

    Beberapa saat kemudian, sang pramusaji dateng lagi. Kita udah ga ngeliat jam. Udah ga punya energi buat liat jam. Juga udah ga seantusias tadi. Takut harapan kami kandas lagi. Dengan wajah aneh, kayak bilang, 'malang bener nasibmu, nak!' sang pramusaji nyodorin kertas ke kita. Panjangnya kira-kira lima meter. Maksud gw 20cm. Pas liat judul tulisan di kertas itu, tiba-tiba Stevan, Chris, sama Kapten yang tadi udah ambruk, bangkit lagi. Dudi yang dari tadi (sok) sibuk, berhenti beraktifitas. Sementara gw yang udah mau masang kasur sama bantal, bingung, lupa dimana naruh gulingnya. Tulisan sakti itu berbunyi "STRUK PESANAN". Tanpa ba bi bu lagi, kita berlima langsung nyamber tu kertas, dan milih-milih menu yang hendak dipesan (walopun udah ketahuan, incaran utama adalah yang harga nya paling murah). Setelah dikusi beberapa saat, akhirnya pesanan pun siap. Gw lupa pada pesen apa aja. Yang jelas gw inget pesenanya kapten, yakni 'Ikan bingung'. Gw juga penasaran apakah gerangan 'Ikan bingung' itu?? Apakah semacam ikan yang tersesat di lautan luas? Atau ikan yang masih belum nemu jati dirinya.

    Setelah nunggu kira-kira 15 hari, pesenan kami akhirnya dateng. Dan rasa penasaran gw pada Ikan Bingung pun akhirnya terjawab. Kenapa disebut ikan bingung? Ternyata bukan ikannya yang bingung sodara-sodara, tapi kita nya yang bingung. Ternyata eh ternyata, ketika pesenan yang lain, Ayam Koset, Telor Dadar gobal gabul, dan lain-lain disajikan dengan wah, ni ikan malah disajikan dengan sangat sederhana. "Dua biji ikan cuik kecil-kecil ditaro di atas piring". Yup, cuma "dua biji ikan cuik kecil-kecil" aja isinya. Ga ada yang lain. Gw sama Kapten bingung. "Ini serius ini doang isinya?".

    Secara umum, di luar Ikan Bingung, reputasi Super Sambel bisa dikatakan sesuai lah sama kualitasnya. Beraneka ragam sambelnya mantep-mantep. Satu kejadian lucu sekaligus ironi terjadi pada pesenan Stevan. Jadi ceritanya si Stevan ini ga begitu suka pedes. Makannya pas pesen sambel, doi minta sambel yang ga pedes (mana ada sambel yang ga pedes??). Si pramusaji nyaranin 'Sambel To mat'. Stevan percaya aja. Tapi sekali lagi, pramusaji berkata lain. Setelah pesenan sampe, dan tu sambel dicocol sama Stevan (dengan tanpa perasaan), si sambel akhirnya bereaksi dengan mengeluarkan berbagai macam keringat dari berbagai penjuru tubuh si stevan. Usut punya usut, di belakang kita tu ada papan bertuliskan "10 Menu Paling Laris", dan salah satunya adalah si Sambel To mat itu. Dan telaah punya telaah, gw sama Dudi menyimpulkan, bahwa itu bukanlah sambel Tomat biasa, melainkan sambel To Mat (bahasa inggris --> membuat kusut). Dan emang bener, pas kita liat mukanya si Stevan, emang lebih kusut dari sekusut-kusutnya muka. Gw sih menduganya, emang dari awal ga ada sambel yang ga pedes. Tapi biar si Stevan tetep pesen sambel, si pramusaji sok sok nawarin sambel tomat. Karena kalo dipikir-pikir, tomat kan merah kan ya warnanya. Jadi ketika si Stevan nanya, 'kok merah banget warnanya?', si pramusaji tinggal jawab, 'kan tomat'. Padahal itu isinya cabe merah semua, ga ada tomat-tomatnya. hahaha. Trik sih,



    Well, sebenernya kalo mau dilanjot sih masih panjang ceritanya. Belum nyampe gimana kita akhirnya pulang dan Kapten berinisiatif bikin tempat makan SS juga. Tapi bukan Super Sambel, tapi Super Suram. Tempat makan khusus buat orang-orang yang hidupnya lagi suram. Jadi ketika lo pesen makan, ga cuma disediain makan, tapi bakalan disediain pisau juga. Siapa tahu mau bunuh diri sekalian.

    Intinya adalah tim kulinaria masih akan berlanjut dengan cerita-cerita lain yang lebih seru. jadi, stay tune dan jangan sampe kelewatan ya!!

4 comments:

  1. hehe...
    cooo... cooo.... sayang ane gag ikut...

    ReplyDelete
  2. nyesel lo bang ga ikut,
    mantep dah pokoknya,
    hahaha,

    ReplyDelete
  3. Awh, puh dan ga tau, brati cupu.... Hahaha. Kawasan margonda depok. Yok, sekali kali anak serap ajakin kesitu,

    ReplyDelete