::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 6 February 2013

Nikah...

    Akhir-akhir ini sebenernya banyak banget yang mau gw tulis. Ide, judul, alur cerita, bahkan sampai pemeran-pemeran penggantinya pun udah kecetak di otak gw. Sayangnya ni, jari-jemari gw ogah-ogahan buat ngeprint ide-ide itu. Dan hasilnya, seperti biasa, waktu berlalu, dan lupa. Sial. Umur emang ga pernah boong.

    Satu hal yang mengusik gw akhir-akhir ini adalah tentang nikah. Serius.
   
    Di waktu senggang gw (baca : sambil sepedaan), gw sering banget kepikiran tentang korelasi antara umur gw yang udah mulai uzur, jodoh yang belum juga ketemu, nikah, dan sifat childish gw yang seakan ga mau berevolusi.

    Well, kalo inget umur, bentar lagi gw udah umur 23, walopun banyak yang bilang muka gw umur 32. Sial. Dan kalo dipikir-pikir, seacara teori harusnya dua tahun lagi gw udah nikah. Atau paling engga udah siap buat nikah. Tapi ketika gw tarik lagi ke belakang sampai detik ini, gw sendiri ga percaya, 'apa iya 2 tahun lagi gw udah siap buat nikah?'. Secara sekarang aja, buat ngidupin diri sendiri aja masih kelimpungan. Apalagi buat ngidupin istri?? Well, walopun ustadz-ustadz pada bilang, nikah itu salah satu pintu rezeki, tapi bisa aja kan, ntar Allah ngasih tau pintu nya, tapi engga atau belum ngasih kuncinya?? --> Ini bukti iman gw masih secetek kobangan.

    Tapi yang bikin gw ragu sebenarnya bukan itu. Tapi lebih kepada tanggung jawab. Well, gw adalah tipe orang yang paling ogah diberi tanggung jawab. Apalagi yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Bukan apa-apa, tapi bebannya itu lho. Secara gw orangnya cuek dan hidup dengan cara gw sendiri. Gw ga suka ngikutin trek lurus kayak orang-orang pada umumnya. Gw lebih suka doing what i think is exciting. Ga peduli orang mau bilang apa. Dan pengalaman membuktikan bahwa untuk memimpin orang banyak, gw ga bisa doing what i think exciting, karena orang-orang itu pada banyak maunya. Dan kebanyakan maunya itu biasa-biasa aja. Hehe. Makanya, kalo ntar gw harus punya istri, gw pengen punya istri yang sepaham sama gw. Jadi ga susah ngaturnya, dan paling penting, ga menuntut tanggung jawab berlebih dari gw. Gw ga takut bertanggung jawab, cuman kalo tanggung jawab itu mengharuskan gw untuk tetap pada shiratol mustaqim, gw masih kudu mikir-mikir.

    Yang ketiga dan yang paling mengkhawatirkan adalah sifat childish gw yang berlebihan. Yap, meskipun muka gw udah kayak Steven Gerrard (tuanya), tapi tingkah gw masih kayak anak-anak. Gw masih suka banget mantengin kartun. One piece, Naruto, Bakuman, Pokemon, dan percaya ga percaya gw kemarin baru beli komik Powerpuff Girls. Hehe. Gw ngefans banget sama Butter Cup.

    Dan well, dari segala kebimbangan gw di atas. Bisa dibayangkan gimana kalo gw nikah hari ini dalam kondisi gw yang saat ini. Dan kayaknya, dua tahun ke depan, ga bakal banyak yang berubah juga deh. Hemmm.

1 comment:

  1. sekalian aja padahal ngambil yang avatar :0

    ReplyDelete